18 July, 2016

15 comments 7/18/2016 06:11:00 PM

Melahirkan di Leiden

Posted by isma - Filed under , ,
bersama farabi, om siaga-nya ara

Secantik apa pun kita membuat rencana, Tuhan tetap yang menentukan.

Well, begitulah inti ceritanya. Sebelumnya saya tak membayangkan melahirkan tanpa ditemani suami atau keluarga. Tapi, justru Tuhan memberikan saya pengalaman yang tak terbayangkan itu di Leiden. Dimulai dengan persoalan dokumen akta nikah yang harus diterjemah karena ada perbedaan pendapat antara KUA Kecamatan dan Kemenag pusat soal tanggal pada tanda tangan yang tertera di buku nikah duplikat. Proses ini cukup makan waktu sehingga memperlambat aplikasi visa keluarga, ditambah lama proses menunggu, dan berbenturan juga dengan liburan hari raya. Saya bahkan harus resechedule tiket untuk suami dan anak-anak sampai tiga kali. Kali pertama dan kedua karena visa belum jadi, sementara kali ketiga karena ayah tiba-tiba sakit dan harus opname. Lengkap sudah.

Rencana yang lain adalah keinginan saya melahirkan normal di rumah saja. Karena dua persalinan sebelumnya juga di rumah dan normal. Tapi, ternyata scenario Tuhan berkata lain. Posisi adik bayi melintang, jadi saya dirujuk konsultasi ke gynecolog dan harus melahirkan di rumah sakit. “Biar sekalian, pengalamannya komplit,” gitu kata teman-teman. Itu pun diputuskan dengan jalan induksi, jika memang sampai HPL belum ada kontraksi alami. Pernah satu kali gynecolog berusaha memutar posisi bayi, namun hasilnya adik bayi kembali ke posisi semula yang melintang. Jadi, sepertinya percuma diputar lagi, kecuali sekalian dilahirkan.

Tanggal 4 July 2016, saya mulai check up di LUMC, dan setelah pemeriksaan, belum memungkinkan untuk dilakukan persalinan karena cervix masih tertutup kuat. Saya diminta datang kembali tanggal 8 July 2016. Hasil pemeriksaan masih sama, dan diminta datang lagi tanggal 11 July 2016. Kali ini sang bidan memberikan saya pilihan, hari apa akan melahirkan dengan induksi. Saya pilih hari Rabu, 13 July 2016. Ia juga menjelaskan prosedur induksi dan alat yang akan digunakan. Semua seperti sudah tergambar jelas. Namun, ketika hari Rabu saya telpon rumah sakit, bagian poliklinik persalinan menjawab kalau belum ada kamar kosong. Saya diminta telpon hari berikutnya, untuk memastikan kamar kosong.

Bersyukur, hari Kamis, 14 July 2016, ada kamar kosong. Saya berangkat ke LUMC diantar Mia dan Farabi. Masuk ke ruangan periksa, saya masih belum yakin apakah jadi akan melahirkan saat itu. Apalagi setelah pengecekan cervix, bidan memberikan saya dua opsi, melahirkan sekarang dengan induksi, atau menunggu sampai hari Minggu supaya cervix lebih matang atau kontraksi alami sewaktu-waktu. Namun jika tidak ada kontraksi, tetap akan dilakukan induksi pada hari Minggu. Daripada menunggu lagi, dan malah lebih berisiko jika ketuban pecah duluan dengan posisi bayi melintang, akhirnya saya putuskan untuk mulai induksi sore itu juga.

Sekitar pukul 6 sore, saya dipindahkan ke ruangan yang lebih luas. bidan bilang, "Kamu akan bermalam di sini sampai bayimu lahir." Ruangan baru ini jauh lebih lengkap peralatannya, juga dilengkapi sofa panjang yang bisa dipakai tidur untuk yang menemani. Selang beberapa menit, bidan memberi saya tablet induksi pertama, dan berlanjut setiap empat jam sekali hingga sore hari keesokan harinya. Kontraksi sudah mulai saya rasakan. Selama proses ini, detak jantung bayi dan ibu terus dimonitor dengan alat yang ditempelkan di perut saya dan rekamannya muncul di monitor yang ada di dalam ruangan dan di ruang jaga perawat.

Perasaan saya campur aduk, tapi cenderung nelangsa. Terbaring di kamar bersalin cuma ditemani kawan-kawan mahasiswa dari Indonesia. “Semangat mbak, semangat!” seru Mia. Tapi bukannya semangat, saya malah nambah nelangsa. Apalagi ketika seorang bidan masuk kamar, tangisan saya benar-benar pecah. “Apa yang membuat kamu menangis?” ia bertanya. “Karena sakit?” Saya menggeleng. Sakit kontraksi setelah induksi tablet atau ketika bidan memeriksa cervix, menurut saya sudah lakunya begitu dan saya masih bisa menikmatinya. Tapi, merasa sendiri dan jauh dari suami dan keluarga saat peristiwa besar begini, rasa-rasanya saya adalah orang paling nelangsa sedunia. Si bidan lalu meraih tangan saya sambil berkata, “Kami di sini akan bekerja dengan baik membantu persalinanmu. Kamu akan aman dan baik-baik saja di sini. Kamu percaya kami kan?” Saya mengangguk pelan.

Setelah habis 4 tablet, Jumat sore, 15 July 2016, dokter memeriksa pembukaan dan memutuskan untuk memulai proses persalinan. Ia ditemani seorang dokter lain, dokter intern, dan perawat. Mereka masih muda dan tampak cekatan bekerja. Dokter pertama, memecah ketuban secara manual, bersamaan dengan dokter yang kedua memutar posisi bayi agar kepala berada di bawah perut masuk ke rongga panggul. Sementara dokter intern dan perawat menyeka dan membersihkan air ketuban yang merembes di tempat tidur. Saya, hanya bisa menarik napas panjang berkali-kali. "Yeay, malam ini bayinya akan lahir," sorak dokter cantik berambut hitam sebahu dengan senang.

Setelah air ketuban habis dan sprei basah diganti, induksi diganti dengan infus. Saya sudah tidak bisa turun dari tempat tidur. Berbaring dengan alat detektor jantung bayi dan ibu juga ritme kontraksi yang menempel di perut. Kekuatan dan ritme kontraksi naik perlahan-lahan. Ini masa-masa yang paling berat, apalagi kata perawat, pembukaan hanya bertambah satu setiap jamnya. Pada cairan infus itu juga terkandung zat untuk relaksasi, rasanya seperti mengantuk, tapi tetap saja tidak bisa tidur karena menahan rasa tidak karuan di jalan lahir. Di sini bedanya melahirkan dengan kontraksi alami. Ketuban akan pecah dengan sendirinya dan disusul dengan pembukaan dan kontraksi hebat yang mengajak ibu untuk mengejan. Bisa jadi dalam satu jam berikutnya bayi sudah bisa lahir.

Tapi, saya musti menunggu dari sekitar pukul 6 sore hingga pukul 10 malam. Beberapa kali memanggil perawat dan bertanya, "Sampai kapan ini akan makan waktu? Kapan dokter akan mengecek lagi?" dan berkali-kali perawat coba menenangkan. Ketika kontraksi kuat datang, saya merasakan tekanan luar biasa di perut bagian bawah, seperti ada batu sebesar kepala bergerak meregangkan jalan lahir, panas dan kuat menekan. Saya cuma bisa menarik napas dan menggenggam erat tangan dua orang teman di sebelah kanan dan kiri saya. Saya terbiasa menahan sakit, dan itu menjadi latihan untuk saya merasakan sakit jelang melahirkan ini.

Kemudian sekitar pukul 10 malam ketika kontraksi menjadi lebih keras dan kuat, saya sudah tidak kuat lagi untuk menahan keinginan mengejan. Akhirnya dokter kandungan datang, memeriksa serviks dan mengatakan kalau sudah ada pembukaan 8 dan sudah mungkin untuk mendorong. Mereka lalu bersiap untuk persalinan. Ada seorang ginekolog, dokter magang, dan seorang perawat dan 3 teman-teman saya. Ada juga monitor yang menampilkan detak jantung saya dan bayi juga kontraksi. sehingga semua orang tahu apakah saya memiliki kontraksi atau tidak. Mereka menyemangati saya untuk mengejan, dan saya beberapa kali coba mengejan meskipun itu tidak mudah. Di tengah proses itu, detak jantung bayi tampak menurun dan itu membuat ginekolog khawatir. Ia coba menarik bayi tapi masih belum keluar. Dari video, saya bisa lihat, ia mau menggunakan alat seperti sendok untuk mengambil bayi, tapi kemudian diurungkan karena akhirnya saya berhasil mengejan, mendorong bayi keluar.

Rasanya lega. Saya menangis sambil memeluk bayi yang diletakkan di dada saya. Bayi perempuan lahir dengan berat 3,7kg. Teman saya, Desty, saya minta untuk mengazani Ara, panggilan untuk Iolana Narashansha, yang kemudian diulang oleh ayah melalui telpon. Ini benar-benar heroic dan epic. Ayah juga melantunkan iqamah lewat telpon. Sebelum tidur, saya mandi dan berganti baju. Baby Ara tidak rewel. Setelah menyusu, ia terlelap sampai pukul 5 pagi. Saya bisa beristirahat dengan baik. Saya meninggalkan rumah sakit sekitar pukul 10 pagi, dijemput oleh Teh Meira dengan mobil.

Saya bersyukur, semua berjalan lancar. Tidak ada komplikasi dan semuanya sehat juga selamat. Saya bersyukur memiliki banyak teman yang baik dan penuh perhatian di sini. Kebaikan mereka membuat saya merasa mudah walaupun saya jauh dari keluarga. Saya juga bersyukur, semua telah dimudahkan oleh Tuhan. Mendapatkan pengalaman ajaib yang tak terbayangkan sebelumnya.

15 comments:

enci harmoni said...

anak pertama saya lahir melalui induksi mbak... membaca crita mbak, jadi teringat sakitnya waktu itu...

Fa said...

Aku kok nangis ya Is mbacanya....
Btw selamat yaaaa...... *hugs*

misfah said...

Ikut merasakan bagaimana rasanyaa...hehehe ceritanya detail banget bagi ibu yg pernah melahirkan normal aku tahu bsnget gimana rasanya....amazing

swastikha maulidya mulyana said...

Pengalaman melahirkan yang luar biasa. Selamat ya mbak

Rina Susanti said...

duh kebayang mba nelangsanya lahiran di negeri orang dan jauh dari suami tapi terobati ya begitu baby lahir

dey said...

Alhamdulillah ya Mbak, masih ada teman2 baik di sana. Tenaga medis yg juga sangat membantu.

diah alsa said...

MasyaAllah Mbak, kereenn kali Mbak Isma ini.

Anyway, selamat Mbak. Moga dedek Ara jd anak sholehah, Aamiin

diah alsa said...

MasyaAllah Mbak, kereenn kali Mbak Isma ini.

Anyway, selamat Mbak. Moga dedek Ara jd anak sholehah, Aamiin

Beautyasti1 said...

Alhamdulillah akhirnya bisa melahirkan secara normal ya mba, hebat juga dokter nya bisa memutarkan bayi secara manual sehingga gak sampai di sectio.. ^.^ Selamat atas kelahiran baby Ara

Umi Kudori said...

Selamat mbak, semoga Mbak dan bayinya sehat menjadi anak yang solekhah. Aamiin.

Vety Fakhrudin said...

Aku bacanya ikut merinding mbak, nangis pas dibagian suami ngadzanin lewat handphone. Ga kebayang gimana sedihnya. untung ada temen2 banyak yang nemenin ya mbak

entik said...

huhu...jeng isma, aku ikutan deg-degan baca postinganmu ini. Mbayangin rasa nelangsa melahirkan tanpa ditungguin suami. Alhamdulillah, ada teman-teman yang siaga siap membantu ya jeng...

ini shinfa dan ata sudah nyusul belum?

Ningwiedy said...

Bikin nangis mba .... Jd kebayang lg proses persalinan ketiga anak lanangku semuanya melalui proses induksi jd tau betul dan ngerasain banget nikmatnya saat kontraksi setelah induksi dan sebelum diinduksi....salut aku sama njenengan mba melahirkan dalam kondisi gak ditemani suami ...klo aku sepertinya nda sanggup hehehehe
Sekali lagi selamat yaaa mba barakallah buat mba dan baby Ara semoga jd putri yang solehah serta tunggu seperti bundanya

Christanty Putriarty said...

Benar-benar prjuangan seorang ibu tidakk mengenal batas ya mba. Hmm slaam kenal dari Kudus ya.
IG & Twiter : @cputriarty

fitri anita said...

semuanya sudah terlewati dengan baik ya, bersyukur sekarang sudah rame2 ya mba