25 September, 2007

21 comments 9/25/2007 12:15:00 PM

Masa Kecilku, Tahun 80-an…

Posted by isma - Filed under


Sampai juga deh ni PR ke blogku. Makasih ya Bunda Alifbata, untuk timpukannya. Karena lahirku tahun 78, jadi praktis tahun 80-an adalah masa-masa aku melewati serunya dunia anak dan sekolah dasar. Seperti apakah itu, ini diaaa…

  1. Penuh kenangan tentang bapak (almarhum)
    Tiap pulang dari Pamanukan dagang batik *biasanya malam rabu mpe sabtu bapak di rumah* bapak selalu kasih oleh-oleh uang logam seratus gede seplastik dan storytelling tentang Bajing Kuning, Mbok Rondo, Joko Bodo... Trus, aku, mbakyu dan adikku sambil ngencot-ngencot *hehe… apa ya indonesiane, nginjak-nginjak badan kayak pijat gitulah* secara bergantian, mendengarkan cerita kulakan bapak itu. Suer, ini berkesan banget buat aku. Ternyata ya, bapak punya bakat jadi pendongeng… secara jaman segitu, di kampung lagi, jarang-jarang ada ortu bisa melek membangun kedekatan dengan anak lewat dongeng.

    Bapak juga ortu yang keras dan disiplin. Kalau hubungannya sama sekolah, ngaji, dan bikin aman anak-anaknya. Pernah aku sama mbakku nonton perpisahan sekolah di deket rumah. Gara-gara pulangnya kemalaman, mbakku kena tempeleng dan aku ngabur ke kamar sambil nangis bombay. Takut bow!
    Pulang sekolah juga harus langsung ke rumah, nggak boleh mampir rumah simbah apalagi makan di sana. Katanya karena bapak dah susah payah cari makan buat aku sama mbakku, ntar kan nggak ada yang makan. Jadi, nggak boleh ngrusuhi simbah.
    Aku juga nggak boleh ngrusuhi mbak-mbak yang lagi mbatik. Ancamannya, kalau mau mbatik nggak boleh sekolah. Soalnya, batikanku kan bikin jelek hehe namanya juga anak-anak, sama kalau kena malam kan bisa mblonyot kulitnya.
    Kalau makan harus bareng di meja makan. Padahal aku paling males, soalnya kalau makan kan sedikit. Trus pasti deh diomong-omongin gitu.

    Banyak kenangan deh pokoknya. Dan, kenangan-kenangan itu biasanya aku putar ulang pas bisa ngumpul bareng sama sodara-sodaraku…


  2. Waktu itu listrik belum masuk kampung. Untuk penerangan kami pakai lampu petromak sama lampu teplok. Jadi, kalo hari dah petang, ada pembagian tugas. Aku sama mbakyuku bertugas menyalakan lampu teplok, sementara bapak nyalain petromak. Kalau adikku yang cowok bertugas nggusahi ayam masuk rumah. Trus, karena tidurnya pakai lampu teplok jadi pas pagi hari pasti sawang itemnya pada ngendon di lobang hidung hehe.


  3. Di kampungku cuma ada TV hitam putih. Itu pun bapak anti banget sama benda elektronik itu. Katanya mengganggu belajar sama ngaji. Tapi, karena ibuku ngotot beli, aku pun bisa nonton TV. Masih pakai aki karena listrik belum masuk kampung. Kalau aki dah mau habis, di sisi kanan kiri layar ada garis item tebel. Semakin lama garis itu tambah menebal, sampai aki bener2 habis. Manual banget ya…


  4. Chanelnya cuma TVRI pusat sama TVRI Yogyakarta. Film yang beredar: Oshin, Luara, Little Missy, Chips, Si Unyil, film akhir pekan kayak film2nya Gepeng, film minggu siang... *btw, masih ada nggak ya tuh arsip filmnya hehe, dulu itu bagus banget deh secara nggak ada yang lain kali ya…* Ada juga film barat yang masih lekat di ingatanku, tokohnya bernama Anni yang tersesat di panti asuhan tapi kemudian diangkat anak sama konglomerat.

    Acara yang beredar: dunia dalam berita, kamera ria, aneka ria safari, panggung anak-anak, album minggu, cerdas cermat, dari gelanggang ke gelanggang, operet lebaran Titik Puspa, ria jenaka, ketoprak *peminatnya banyak banget nih. Mpe para tetangga umpel-umpelan pada nonton di rumah hehe*. Trus kalau malam lebaran ada film Sunan Kalijaga. Aku pernah nonton mpe kemaleman, trus saking masih kebawa takut gara-gara tuh film aku gak bisa tidur. Biarpun dah minum mixagrip nggak ngantuk2 juga hehe…

    Sinetronnya, ACI (Aku Cinta Indonesia) yang tokohnya bernama Amir, Cici, Rumah Masa Depan, Kisah Rumpun Bambu, Mahabharata *yang ini pas jam istirahat sekolah, jadi suka ngabur ke tetangga sekolah buat nonton, mpe telat masuk kelas hehe*, Jendela Rumah Kita yang ada Bu Subangunnya, Losmen, Pondokan, Dokter Sartika… jauuuuuh banget ma sinetron sekarang! Metropolis dan hedonis!


  5. Jamannya sandiwara radio. Pek Lek aja sampe nulis judul tiap episodenya Satria Madangkara coba. Aku suka pura-pura jadi Lasmini yang punya senjata anggrek hitam ya kalu nggak salah. Atau Misteri Gunung Merapi yang Mak Lampir itu kan? Ndengerin malam-malam sama mbakku. Aku merinding banget pas episodenya Perempuan Berambut Api hehe. Soundnya itu lho, bikin mencekam. Trus Saur Sepuh, Ibuku Malang Ibuku Tersayang, ada Sasongko, Herlambang… Juga cerita anak-anak di radio Damasinta FM.


  6. Soal baju, kalo model pokoknya made in Simak, njait ndiri. Tapi, yang jelas pasti deh kembaran sama mbakyuku. Trus kalo rambut, mbakyuku dipotong "pangrok", kayak cowok gitu deh. Kalau aku dipotong model "Cici", tokoh dalam sinetron ACI di TVRI. Model panjang lurus seleher, pakai poni. Kata Simak, aku pantes dipotong kayak Cici, dengan poni yang dibikin tidak rata, kayak anak cina hehe. Simak bilangnya poni yang dimakan mberit *tikus* hehe.


  7. Kaset videonya besar-besar. Tontonan andalannya Warkop, sejenis actionnya Barry Prima, Rhoma Irama, sama India. Biasanya kalau ada manten, hiburan andalan ya nyetel video. Sampe dibela-belain jalan kaki untuk nonton. Dulu masih jarang yang punya sepeda motor. Maklum, kan di kampung. Atau, nonton layar tancep. Kebetulan rumahku sebelahan sama lapangan. Jadi, ada pabrik jamu apa gitu, sambil promosi mereka kasih tontonan layar tancap. Kami nontonnya sambil nggelar kasur di depan rumah hehe.


  8. Bioskop di kota kecamatan Kedungwuni dulu ada 2, bioskop Cakra dan … waduh lali aku. Bapak sesekali ngajak seisi rumah nonton film India hehe. Aku ingat waktu itu aku mpe masih kebayang-bayang sama filmnya. Saking takut dan meresapi kali ya. Habis ada adegan bayi mau ditabrak bis hehe. Pernah juga nonton G30/S PKI satu sekolahan, gratis di bioskop yg aku lupa namanya itu *segitunya ya gerakan "doktrinasi" sejarah kita...*. Sekarang 2 bioskop itu dah bangkrut, dipugar jadi pertokoan.


  9. Kendaraan orang rumah, simak pakai astrea 800, kalau bapak pakai vespa. Dengan dua kendaraan ini bapak suka ngajakin seisi rumah jalan-jalan. Kalau kendaraanku untuk sekolah pakai sepeda mini warna biru, di bagian boncengan ada bantalnya. Ini punya mbakku yang dilungsurkan ke aku *nasib adik mang selalu begini ya…* Sementara mbakku dibeliin yang baru, sepeda mini warna item. Kalau adikku yang cowok sepedanya BMX, dibeli dari angpau sunatan hehe.


  10. Aku pernah punya tas sekolah model koper, pake bukaan klep di bagian depan. Mereknya lupa. Aku sempat merasa aneh juga pakai tas itu, jarang sih! Sama kayak pas aku pakai sepatu cowok (sejenis kets) bertali warna putih. Aku sempat marah-marah pas bapak pulang dari Pamanukan bawain oleh2 sepatu model gitu. Tapi, ternyata lama-lama jadi trend juga di sekolah. Soalnya jamanku, sepatunya kebanyakan dari plastik. Ada yang polos hitam, ada yang pakai lobang-lobang gitu. Awetnya minta ampun deh. Makanya aku pernah merobek pinggirannya pakai silet, biar bisa ganti yang beru hehe… *awas ditiru sama Shinfa*


  11. Majalah anak-anak, cuma BOBO yang sampai ke kampungku. Sama komik petruk gareng yang tipis-tipis, berbentuk buku saku. Itu pun setelah aku berkirim surat sama Pak Lik yang kerja di Jakarta minta dibeliin buat oleh-oleh. Selain majalah itu, bacaanku adalah buku cerita terbitan Balai Pustaka yang digratiskan untuk perpustakaan sekolah. Satu buku bisa muter tuh, dari kelas 3 mpe kelas enam. Ngantri bow, secara satu judul cuma ada satu.


  12. Jajanan kalo sekolah, namanya 'kluban' (kayak urap gitulah, pake sambal), krupuk usek (krupuk padang pasir), kroco, sama tempe mbel (mendoan yang digoreng basah). Harus ngantri di depan bakul, Yu Supiyah kalo gak salah hehe sama warung Kasan. Cukup dengan uang saku Rp50 dari kelas 1 mpe kelas 4. Kelas 5 dan 6 uang saku naik jadi Rp100.


  13. Artis yang aku ingat kebanyakan penyanyi anak-anak, sebangsa Eza Yayang. Atau lagu-lagu melonya Betaria Sonata, Helen Sparingga, Arie Wibowo, Obie Mesakh, Nike Ardila, Inka Christy atau dangdutnya Jhony Iskandar, Itje Trisnawati, Mega Mustika … Biasanya diputer di Album Minggu. Jaman segitu kalo dah jamnya Album Minggu mbak-mbak pembatik rela menghentikan pekerjaan untuk nonton acara itu. Kalau bapak kebetulan suka keroncong, jadi sukanya nyetel sebangsa Waljinah. Atau Pak Lek yang suka dangdut, nyetelnya Rita Sugiarto, Elvi Sukaesih, sama Rhoma Irama.


  14. Nggak ada swalayan. Kalau belanja ya ke pasar, biasanya simak ngajak aku ke pasar Sentiling Pekalongan. Belanja mori buat batik sama kain. Trus pulangnya aku pasti dengat-dengut ngantuk. Trus Simak suka ngomel-ngomel, biar aku nggak ngantuk. Kalao ngantuk besok nggak diajak lagi hehe…


  15. Di sekolah paling ramai dan seru kalau ada imunisasi. Pokoknya kalau sudah ada orang berseragam, atau orang mencurigakan gitu, bawa tas dokter… seisi kelas dah panik pada nangis bombay. Palagi kalo bapak/ibu guru dah menutup jendela sama pintu, pasti deh waktunya imunisasi. Beberapa teman yang phobi ada yang melarikan diri, melompat jendela. Hehe, lucu deh! Kalau aku kan murid yang pinter dan patuh wekekekek jadi ya… duduk manis. Hehe.


  16. Masih musim SKJ alias Senam Kesegaran Jasmani di sekolah. Aku sama temen-temen pada baris, disetelin musik, terus ada yang mimpin di depan buat senam. Aku jadi keinget filmnya sapa tuh, yang pas gerakan nungging celananya robek hehe…


  17. Mainannya lebih sering model “dolanan”. Anak cowok cewek kumpul bareng. Biasanya malam hari, habis maghrib gitu. Di depan rumah Mbak Izah *tetangga depan rumah* atau di lapangan *sebelah rumahku*. Main jamuran, borem (tibo marem), colong gendero, timpah pakai potongan genteng, bentik yang pakai kayu, bekel, kasti, lompat tali, seketeng, boyo-boyonan, manten-mantenan, jengklek, petak umpet, boneka kertas … wis pokoe full deh. Nggak cukup dijelaskan di sini hehe. Beda jauh ya sama anak-anak 90an apalagi 2000an. Model main bareng kayak gitu dah jarang deh di kampungku. Lebih seneng nonton sinetron.

    Hm… sebenarnya masih banyak kenangan masa kecilku. Tapi, udah dulu ya… capek nulisnya. Hehe. Dan sekarang aku juga pingin tahu nih cerita masa 80-annya:
    Anna mewakili Jogja
    Indhy mewakili Jawa Tengah
    Fa mewakili Jawa Timuran
    Diah mewakili Kendari
    Deenda mewakili Kalimantan
    Mbak Nuke mewakili Batam

    Yuk, kita lihat yuk keunikan masa 80-an mereka hehe...

21 comments:

salma said...

Hebat wuk kok kamu masih eling masa kecilmu. Aku udah lupa semua secara masa kecil di th 70'an n memori otakku udah rusak terkikis garem kehidupan ciee...

Masa kecilmu menyenangkan yah, pantes aja skg kamu pinter hiehie, ngaruh ga sih?, tp aku kok bodo ya? hiks.

Yg aku ingat iya tuh kalo minggu ada album minggu ini, aku sempet rekamin lho kek itje trisnawati nyanyi sunda itu, msh pake video yg gede hahaha. Tp kalo ga salah tv udah kolor sih.

widie said...

Hahaha...daku jadi inget masa kecilku juga hehe...kita seumuran neh jadi ya...aku ngalamin semua yang diceritain dari tv yang masih pake lemari ntu hahaha...trus aku juga ngikutin drama serial diradia "saur sepuh" atau satu lagi apa ya judulnya lupa, yang agak modern dikit ahk lupa.

wah pokoknya masa kecil bahagia deh...inget ga pas lagi musiman holahop seperti mewabah semua anak2 maen holahop hehe...

Ryu`s Mom said...

Lucu-lucu ya..klo aku sih ingetnya serial radio Satria Madangkara, itu setiap mau sekolah (masuk siang), harus dengerin dulu...bela-belain deh.

Klo diinget emang lucu ya jadinya..

Keira Adzra Athayya said...

huhuhu... pingin kembali kemasa ituw...

farrel's mom said...

haha pajang donk foto yg idungnya item2 ituw! =)) pantes dikau pinter nulis Is secara bapakmu pinter dongeng... *nyambung gk ya* hehe! kangen d sm film Oshin etc

angin-berbisik said...

wah bener kata bune, isma ki elingan yo....hehehe, rinci buanget njelasinnya :)

.:diah:. said...

waaaww... panjang benerrrr.... kyknya nulis buat novel lagi nih bun :D

*btw mw protess!!!

koq saya ditimpuk ma pR siihh?? mana pr 80an pulaa!! huhuhuhhhh curangggg tuuuhhh,, saya kan klahiran 87 *akhir 80an* mana ingettt masa2 balita :p

Mutia&Rayga said...

hihi..asli senyam senyum ndiri bacanya..btw ntu pemain film ACI pada kemana yah?ada kan seorang tokohnya yang judes banget siapa yah lupa eikeh namanya.Skr masih ada yg jual lampu teplok gak sih?bener2 jadul yah ini pr untung aku gak ketimpuk bisa2 sakit kepala inget2 memori jadul..xixi..

Vie said...

Bayangin Is, klo hidung kita gak berbulu, itu asap item langsung masuk paru-paru.
Enak ya Is, punya bapak masih mau ndongeng dulu, masa kecilmu indah banget.
Little Missy itu aku dah lupalah yg kekmana ya ceritanya.
Mamiku dulu juga yg tukang njaitin baju kami anak-anaknya, semua seragam. Apalagi pas lebaran, uuuh seru. Beli kainnya sampe bermeter-meter. Pake bajunya musti sama pula itu.

bundanya i-an said...

jadi nostalgia masa kecil... suka nebeng nonton unyil di rumah tetangga... he..he.. satu kampung paling yang punya Tv cuma 2 orang...

KLUBAN..? mawu dong.. jadi pengen mudix ke banyumas neh...

Wulan said...

Aih ACI .. aku maish ingat tu Mba lagu nyaa.. "ACI .. Aku Cinta Indonesia .." hahahah favorit juga tuh .. dan ya ampun .. itu sinetron sinetron masih ingat aja Mbaa.. hehhee Hebat ah daya ingatnya :)

Wati said...

halah mba..sama dengan aku masa kecilnya klo malem terlewatkan bersama sang teplok hehehe...

tapi masih untung sampeyan bisa menikmati tv, di t4ku yg punya tv bisa diitung pake jari.. jadi anak2 klo nonton tv pada ngumpul ke t4 tetangga...

Nia said...

Sama aja yak acara tipi yg qta tonton ama sandiwara radio yg didenger. Lha yg populer cm itu hihihi

mama valisha said...

hehehe inget jaman dulu.... hampir miriplah masa kecil kita kan gak beda jauh

Dhona said...

Aduh baca postingannya jadi ingat zaman dulu. Kangen pengen balik zaman dulu lagi. Jadi ingat dulu tuh sinetron di TVRI ditunggu-tunggu banget. ACI, rumah masa depan, jendela rumah kita, dll.

najwa said...

emang asik yah mengenang jaman dulu. Emang TVRI ok deh ;)

Ina said...

rekor...!
sampe panjang bener tuh kenang masa kecil...!
banyak yang sama juga nh...:)

Fa said...

wews! pe-er, hiks
mesti nginget2 dulu nih :D
tapi posting pe-ernya ngantri dulu ya Jeng, masih mo ngerjain yg dari Mas Zam dolo *tumbenan nih laris* -halah-

unai said...

wah masa kecil yang indah yah..jadi pingi lihat fotomu yang diponi pager itu hehe

Lena said...

Hi..blogwalking nih!

Nanggepin Kenanganmu No. 8 soal bioskop di Kecamatan kedungwuni Peklgn. Bisokop Cakra sama...yen ora salah...BIOSKOP SEMAR ya?

a.e.zen said...

heheh eza yayang itu dulu yang duet bareng agnes monica?
kalo tvri lupa lupa ingat..nonton waktu tk, saya kelahiran 1986 sih
pas sd pernah juga ngalamin malam2 ngidupi lampu petromax..listrik belum masuk perumahan
kalo anak kecil sekarang jajannya macam macam ya..dan udah megang gadget