28 February, 2016

3 comments 2/28/2016 11:37:00 PM

Asuransi di Negeri Asing

Posted by isma - Filed under ,

leiden yang muram

sore itu sore paling dramatis sepanjang minggu-minggu pertama saya di leiden. berjalan gontai keluar dari kantor asuransi zorg en zekerheid (ZZ), dengan mata berair nyaris mengalir di pipi. menengok ke kanan dan ke kiri seperti kehilangan arah di tempat asing sendirian. beruntung pandangan saya mengarah ke sebuah halte bis di sebelah kantor ZZ dan bis no 2 segera tiba di halte beberapa menit kemudian. keinginan saya cuma satu, segera sampai di kamar kos dan menangis selepas mungkin.

selain bis no 2, ada juga bis no 1 yang biasa saya naiki untuk sampai ke tempat kos. cuma karena kali ini saya tidak naik dari leiden centraal, saya masih belum yakin apakah bis ini mengarah ke tujuan yang sama. ini masih minggu-minggu pertama dan saya belum hafal betul jalan-jalan di sekitaran pusat kota. karena takut akan tersesat, di halte prinsessekade saya turun, dan saat itu saya baru sadar kalau bis sebenarnya akan menuju leiden centraal. halte tempat saya turun terletak di gang masuk ke centrum, dan hanya satu halte lagi akan sampai di centraal. ahh, sayang sekali. saya yang sedang sedih, jadi semakin sedih.

saya sudah benar-benar menangis, ketika berjalan menuju bangku di pinggir kanal. duduk sendirian sambil tersedu. sesekali perut saya bergerak, mendapat tendangan kecil dari dalam. oh malangnya nasibmu, nak. hampir tiga minggu tapi belum juga mendapat pelayanan kesehatan dari bidan atau dokter karena aplikasi asuransi yang tak kunjung selesai. dua kali berjalan kaki dari kampus ke kantor ZZ yang lumayan jauh tak juga mendapatkan hasil. saya meruntuki kebetulan-kebetulan, kenapa ketika pertama kali ke ZZ, residence permit belum jadi. kenapa juga data biometric saya bermasalah sehingga residence permit belum jadi begitu saya tiba di leiden. kenapa juga saya tidak mengerti kalau biometric bermasalah dan harusnya ke IND di rijswik, bukannya ke horfddrof. tidak ada selesainya saya menyesali sambil menangis.

sore itu, saya tiba-tiba terpikir untuk mengadukan masalah per-income-an dari ZZ yang notabene suplier insurance untuk kampus kepada international student desk (ISD) dan penanggung jawab kemahasiswaan PhD penerima beasiswa LPDP. pikir saya, harusnya sudah ada MoU dan kesepahaman bahwa tidak semua mahasiswa PhD mendapat income dari belanda, dan tidak menjadi persoalan lagi. saya juga heran, karena ternyata teman saya yang juga PhD beasiswa bisa diterima aplikasinya oleh ZZ lewat online, sementara kenapa aplikasi saya ditolak. rasanya, saya menjadi mahasiswa paling nelangsa seantero leiden.

lonely

setelah menangis di tepi kanal sore itu, saya jadi agak lega. pasti ada jalan, pikir saya. saya mulai mencari informasi, tentang asuransi yang tidak mempermasalahkan income dari belanda. saya browse lewat google dan menemukan website 'home in leiden'. saya iseng berkirim email, bertanya tentang asuransi kepada adminnya. saya juga bertanya kepada senior lain, yang pernah hamil di leiden, dan saya mendapatkan informasi tentang international insurance, juga public dan private dutch insurance. kebanyakan international insurance tidak mengkover biaya persalinan, berbeda dengan public atau private dutch insurance. hanya saja, public dutch insurance mensyaratkan kita mendapatkan income dari belanda, seperti ZZ. jadi, alternatifnya adalah mengirim aplikasi ke private dutch insurance.

saya mulai merasa tenang. sampai saya menerima email dari manager keuangan departemen yang mengabarkan kalau ia mendapat forward email dari 'home in leiden' tentang persoalan asuransi, dan ia memastikan langsung ke penanggung jawab kemahasiswaan, juga ke kantor ZZ. ia memang menawarkan bantuan untuk membuatkan endorsment letter untuk apply ke ZZ, tapi satu hal yang membuat saya kembali tidak tenang adalah semacam 'ultimatum' bahwa jika sampai akhir februari tidak mendapatkan asuransi, saya terpaksa harus pulang ke indonesia. ia juga menambahkan kalau ia mendapat laporan dari penanggung jawab kemahasiswaan, bahwa persoalan asuransi ini terjadi karena saya tidak tanggap dan cepat bergerak. oh my goodness. saya tentu saja kecewa, marah, juga sedih. merasa sudah disalahkan. padahal semua murni kebetulan karena aplikasi asuransi tergantung pada residence permit saya yang belum jadi.

ah tapi sudahlah. toh mereka, dari ISD juga koordinator kemahasiswaan tidak bisa membantu banyak. saya jadi tahu bahwa mereka tidak banyak mengerti tentang asuransi. response yang mereka berikan lewat email justru menyiratkan bahwa saya tidak punya harapan untuk mendapatkan asuransi di belanda karena kehamilan saya dan tidak adanya income. termasuk ibu manager keuangan. alih-alih memberikan alternatif asuransi, ia malah bertanya kepada saya, asuransi mana yang akan saya coba apply selain ZZ. untunglah saya sudah mendapatkan informasi tentang nama-nama asuransi lain, seperti ONVZ dan Allianz. dan ia membantu saya untuk apply asuransi ONVZ sore itu. meskipun tetap saja, keputusan tentang diterima atau tidaknya masih belum bisa dipastikan.

saya tidak berhenti dengan menunggu jawaban dari ONVZ yang membutuhkan waktu sekitar satu minggu. seorang senior memberitahu kalau ada asuransi bernama Interpolis dan ia memberikan diskon untuk pengguna rekening Rabobank. terdorong rasa ingin segera selesai dari persoalan asuransi, saya menelpon Interpolis yang nomornya saya dapat dari chatting dengan Rabobank. di luar dugaan, customer service yang berbicara dengan saya di ujung telepon dengan telaten menjawab setiap pertanyaan saya. jawabannya menyenangkan, terutama soal bahwa saya eligible untuk apply interpolis meskipun tidak mendapatkan income di belanda. ia bahkan menawarkan apakah akan langsung apply saat itu juga. oh my god, rasanya saya tidak percaya. mendengar tawaran itu mata saya berkaca-kaca, bahkan hampir menangis saking bahagianya. tapi saya tidak langsung apply. saya bertanya kepada manager keuangan, what should i do. katanya, semakin cepat saya mendapatkan asuransi akan semakin baik buat saya, dan ia akan membatalkan aplikasi saya ke ONVZ.

badai pasti berlalu

rasanya tiba-tiba mendung winter perlahan menghilang. berganti dengan matahari spring yang hangat dan penuh harapan. mendaftar asuransi Interpolis ternyata jauh lebih simpel karena cukup lewat telpon dan bagian CS yang mengisikan formulir asuransi dari ujung telpon. ia memberikan masukan tentang produk apa yang bisa saya pakai mengingat saya dalam keadaan hamil. setelah urusan administrasi selesai, ia kemudian menyambungkan saya ke bagian maternity care yang membantu saya mencari bidan dan kraamzorg atau perawat pasca melahirkan. ah, akhirnya nak, kamu akan mendapatkan pantauan kesehatan intensive dari bidan atau dokter di negeri asing ini.

berurusan dengan asuransi memang hal baru buat saya, dan saya mendapatkan pelajaran berharga tentang hal-hal administrasi di belanda. seperti temen saya bilang, urusan administrasi di belanda tidak bisa diselesaikan dengan negosiasi, akan tetapi ikuti hitam putih aturannya yang berlaku, dan tak perlu melibatkan banyak orang, misalnya dengan berkirim aplikasi secara online saja. memang benar. aplikasi yang saya ajukan dengan datang langsung ke kantor ZZ terkendala oleh pertanyaan income oleh staffnya, tapi beberapa hari berikutnya mereka menerima aplikasi yang saya kirimkan secara online. karena memang pada formulir pendaftaran tidak ada pertanyaan tentang income. saya bahkan sudah mendapatkan kiriman kartu asuransi dan tagihan premi yang saya forwardkan kepada manager keuangan sebagai bahan koreksi tentang ketidakkonsistenan ZZ. namun, karena nama saya sudah tercatat sebagai calon nasabah yang tidak eligible, saya pikir lebih baik mengancel asuransi ZZ dan tetap memakai Interpolis. Selain, karena penilaian saya terhadap ZZ yang plin-plan dan tidak konsisten berkaitan dengan eligibility calon nasabahnya. Lagi pula, asuransi tidak hanya ZZ, masih ada asuransi lain yang menurut saya tidak kalah lebih baik.

saya sama sekali tidak menyesal dengan skenario 'rumit' tentang asuransi yang harus saya lakonkan. sendiri mencoba selesaikan persoalan dengan berbagai cara, toh akhirnya bisa juga. saya hanya yakin bahwa Tuhan pasti sudah membekali kita dengan perangkat yang kita butuhkan selama melakonkan skenario itu. pemicunya hanya satu, "push your self to do because no one is willing to do it for you" (sipendob lpdp).

3 comments:

Beautyasti1 said...

Jadi, makk nya bikin asuransi untuk proses melahirkan ya.. Agak ribet juga ternyata, mungkin karena orang asing kali ya.. Tapi semangat

entik said...

huhu...saya jadi ikutan melow baca postinganmu ini jeng...
ngebayangin lagi hamil sendirian di negeri orang yang nun jauh disana...
salut untuk semangatmu, semoga diberi kemudahan dan kelancaran menyelesaikan Ph.D.

Sekolah Bisnis Online said...

Ulasannya sangat menarik. Senang sekali dapat berkunjung ke laman web yang satu ini. Ayo kita upgrade ilmu internet marketing, SEO dan berbagai macam optimasi sosial media pelejit omset. Langsung saja kunjungi laman web kami sboplaza.com ya. Ada kelas online nya juga lho. Terimakasih ^_^