12 October, 2016

0 comments 10/12/2016 11:23:00 AM

yah, begitulah ....

Posted by isma - Filed under , ,

Dulu ketika sekolah di Hawaii, aku bisa fokus bekerja dan menulis juga mengikuti kegiatan ekstra kemahasiswaan, aktif ini dan itu. Tapi jauh dari keluarga rasanya jadi nelongso. Sekarang, tidak merasa nalangsa, bahkan bisa mengajak keluarga merasakan pengalaman tinggal di luar negeri. Tapi, waktu untuk bekerja, menulis dan mengikuti kegiatan kemahasiswaan jadi terbatas. Apalagi sambil merawat si kecil, ahh benar-benar tidak ada waktu untuk keluar lama. Ara selalu menangis menunggui emaknya yang sedang kuliah. Ia nggak suka botol susu. Jadi praktis sampai ia enam bulan, aku harus selalu di dekatnya.

Repot. Sedih. Kemrungsung. Stress. Memang iya rasanya seperti itu. Tapi, pengalaman mengajarkan aku untuk tidak diam. Teruslah berjalan. Optimis. Meskipun pelan dan lambat tapi tetap bergerak. Aku pernah merasakan bagaimana stressnya menyelesaikan pekerjaan dan penelitian waktu di rumah, sambil menjadi ibu rumah tangga, nidurin anak yang akhirnya ikut terlelap dan malas untuk bangun bekerja, keasyikan memasak dan bersantai ria. Dan, tulisan baru bisa selesai setelah berhadapan satu lawan satu dengan deadline, dan nggak bisa endo haha.

Bersyukur punya supervisor yang supportive. Percaya penuh sama mahasiswa bimbingannya. Enak sih, tapi aku harus pintar mengontrol diri untuk tetap on track. Ini yang menantang, tidak mudah. Bersyukur juga ada suami yang sangat mendukung, dan anak-anak yang memang lebih sering bikin ribut haha. Kadang merasa iri melihat kolega seangkatan, kebetulan cowok semua, yang sudah melahap puluhan buku, menulis banyak sampai berbab-bab. Sedangkan aku, ahh proposal saja masih gundul, belum disemai benih apa pun. Merevisi juga jalannya kayak siput. Tunuk-tunuk nggak sampai-sampai. Tidak bisa aktif seperti layaknya mahasiswa PhD. Ikut diskusi sana dan sini, jalan-jalan ke sini dan ke sana.

Ah sudahlah. Setiap orang membawa baggage situasi dan kondisi masing-masing yang tentu tidak bisa dibuat sama. Aku memutuskan field work satu tahun juga dengan pertimbangan baggage itu. Mana yang lebih baik untuk aku dan keluarga. Yang paling penting buatku adalah tetap optimis, live my life, terus mengayuh pedal agar sepeda terus berjalan sampai tujuan. Tak perlu merasa paling bodoh dan kuper, seperti kata artikel itu, pede saja. Lha kalau kenyataannya begitu, mau bagaimana haha. Hargailah usaha dan semangat sendiri, menempuh S3 saat usia sudah lanjut, sambil momong bayi dan menyusui. Sedangkan pada saat dan kondisi yang sama, justru tidak sedikit perempuan yang menyerah.

Terimalah apa adanya, nikmati dan syukuri semuanya, termasuk keterbatasan-keterbatasan, dan percaya, semua akan indah pada waktunya.

0 comments: