09 September, 2008

3 comments 9/09/2008 01:01:00 PM

Aku dan Mbak Tami

Posted by isma - Filed under
Masih ingat Mbak Tami kan? Dia saudala sepupuku yang tinggal di Liau. Sebelum puasa dia dan bapak ibunya sudah mudik ke lumah di Moyudan. Bude Anik kan mau melahilkan di Moyudan, katanya abis lebalan. Aku seneng banget, di lumah mau ada adik bayi. Aku juga seneng banget kalena Mbak Tami katanya nggak akan balik Liau lagi. Mbak Tami mau tinggal dan sekolah di Jogja kayak dua mbaknya, Mbak Nulul sama Mbak Duwik.

Aku sekalang jadi punya teman belmain di lumah. Nggak sepi dan bete kayak dulu-dulu kalau aku ditinggal ibu kelja. Apalagi Mbak Tami sama aku akur banget. Kata Bulek Teti, kayak tumbu ketemu tutup. Sama kecilnya sama dlidis dan celiwisnya. Aku juga jadi suka kembalan sama Mbak Tami. Dia pakai baju apa, aku halus ikut sama. Hehe.


Siang hali, sepulang Mbak Tami sekolah, kami main baleng. Biasanya main bayi-bayian. Hehe. Aku punya bayi, si dola. Kalau Mbak Tami, pakai boneka beluang. Kadang main doktel-doktelan. Pula-pula nulis lesep. Aku sih belum bisa nulis. Kalau Mbak Tami sudah pintel. Dia kan kelas 2 SD. Mbak Tami juga pintel ngomong gaya sandiwala. Soalnya dia lajin banget nonton sinetlon di Indosial hahaha. Dan, kalena aku main sama dia, aku jadi ikut celewet juga. Ikut main sandiwala baleng dia. “Ini cucumu nangis,” kata Mbak Tami. “Oh iya. Sini cucumu…” (nggak nyambung.com)


Lain waktu aku sama Mbak Tami main dandan-dandanan. Menilu gaya pelias mantennya Bulik Teti kali ya. Aku diajak masuk kamal Bulek, dikunci dali dalem, tlua aku dibedaki coleng-moleng sama Mbak Tami. Hehe. Tlus, tiba-tiba ibu nongol dali jendela lual. Yaah ketahuan deh.


Senengnya lagi, aku jadi punya teman ngaji. Sebelum puasa, setiap sole selain Selasa dan Jumat, aku diantal sama Bulek atau Mbak Duwik ke Pondok Abdul Manan deket lumah. Ngaji turutan, bukan pakai Iqla’ seperti yang aku baca kalau ngaji sama Bulek. Yang ngajal Bu Khotmah atau Bu Zizah. Pas peltama kali ngaji, aku diantel Bulik. Aku antli nunggu gililan, tlus duduk di depan Bu Khotmah. Aku belani lho. Membaca bismillah, alfatihah, tlus ngaji alif ba ta. Abis itu, hafalan sulat an-Nas.


Kalau Mbak Tami sudah lancal bacanya, dia kan sudah besal. Selain tiap abis maghlib dia belajal ngaji lagi di lumah. Nggak kayak aku yang ding-dong. Hehe. Soalnya aku masih kecil sih. Masih pinginnya main. Jadi, maaf ya kalau aku agak nakal dan susah diatul hehe. Tapi, aku telmasuk pintel juga kok. *tuwing* Aku sudah bisa kenal huluf hijaiyah sampai kaf, belajal sama Bulek. Kalau hafalan sudah sampai ya’ meskipun seling kebolak-balik hehe. Nggak mau kalah deh.


Eh, telakhil nih… aku mau mejengin foto tidulku. Jadi celitanya abis main sama Mbak Tami, lasanya ngantuk banget. Tapi, aku mau ngemil klipik tales. Akhilnya, aku masuk kamal sambil bawa toples. Eh balu beberapa kali ngunyah tuh klipik, aku sudah telbang ke alam mimpi. Hehe. Ibu yang lagi ngetik pasti bakal ketawa kesenengan. Soalnya tadi aku lali-lali mulu pas mau dikeloni. Ini, nggak pakai dikeloni sudah bobo sendili. Tuuh kan, aku pintel kan Bu? Uwis ah. Bye…

3 comments:

mama arya said...

duh mirip tante ya shinfa, sebelum bobo kebiasaan bawa camilan di atas kasur

.:diah:. said...

duuhhh adik gadis yg satu ini, makin pinter ajaaaaa.. makin banyak taunya ;)*gemezzz deh liat Shinfa :)

Ryuta Ando said...

Kirain salah tulis, ternya Shinfa cerita ya..

Udah makin besar makin pinter aja nih, mau jadi penulis kayak ibu juga ya dek.