16 September, 2008

5 comments 9/16/2008 01:44:00 PM

Kecelakaan

Posted by isma - Filed under

Pagi itu, jam sahur, aku dan orang rumah lagi berkumpul di ruang makan. Tiba-tiba Shinfa melengking dari kamar tidur. Ayah yang udah selesai makan, duluan deh menangani Shinfa yang aku pikir cuma kebangun bentar dari tidurnya. Ternyata, nanisnya tetep aja, sampai ayah mbawa dia ke dapur.

Lah-lah, pas aku mendekat, bajunya kok penuh darah. Aku suer langsung panik, kenapakah anakku ini. Isi piringku yang belum tuntas aku habiskan, aku taruh begitu saja di atas dipan tempat uyut leyeh-leyeh. Perhatianku ganti ke arah Shinfa, mencari dari mana asal darah merah itu.

"Ni kena apa, Dik?" teriakku spontan begitu melihat dagu Shinfa terluka cukup lebar. Seperti tersayat apa gitu, kulitnya terbelah, menampakkan bagian daging yang memerah.
"Ibu, sakiiit...sakiiit," teriak Shinfa sambil bercucuran air mata.

Aku yang biasanya sama sebangsa luka kayak gitu paling takut, terpaksa harus nguat-nguatin. Aku gendong Shinfa ke kamar mandi untuk cuci tangan karena bercak darah. Trus minta ayah ambilin betadine sama handiplas. Sambil mikir-mikir, nih anak kena apa coba.

Kata ayah sih, Shinfa ia dapati sudah tergeletak di lantai. Alias, dia jatuh tergulung dari kasur. Tapi, masak jatuh mbentur lantai, bisa terluka membelah kulit gitu? Kayak kena benda tajam. Sementara nggak ada benda tajam ditemukan di sekitar lokasi kejadian (alah!).

"Kali kena ujung dipan atau almari," sementara orang rumah berasumsi.
Tapi, bekas darah juga tetap tidak ditemukan di dua benda yang disebutkan itu. Bingung juga deh jadinya.

Ah, whateverlah. Yang penting lukanya nggak parah, dan sampai sekarang Shinfa nggak rewel. Malah kesenengen dia, jadi ada alasan buat main2 sama handiplas, sebagaimana hobinya. Buliknya juga bilang, "Wah, sakit gitu abik njuk dadi alim." Maklum, secara akhir-akhir ini Shinfa lagi jago-jagonya berteriak dan marah-marah. Sama tambah lagi, hobi melayangkan pukulan sama benda-benda di sekitarnya. Weeeeks. Serem amat yak! hehe.

5 comments:

bundanya i-an said...

syukur deh shinfa dah baek lagi hmmmm mau shinfa punya adek kale.. he..he.. soalnya dulu waktu aku kecil kalo jatuh aja katanya mau punya adek he..he...

Anggorowati said...

walah deg2an bacanya.. alhamdulillah ndak papa yah.. smoga cepet sembuh.. & smoga cepet dpt adek beneran spt apa kt bunda i-an hehehe...

fotonya itu loh.. nggemesin.. menik2 bgt... :D

L said...

Cepet sembuh ya Shinfa...:)

Amin (ikut ngaminin komentar2 di atas)

Vina Revi said...

sip banget.
Ibunya nggak panik.
Coba kalo ibunya ikutan panik, walah Shinfa malah ketakutan, pastinya. :)

Sekarang udah sembuh, kan?

.:diah:. said...

gmana keadaannya Shinfa?? dah gk ada luka lagi kan sayang?? ;)