16 January, 2008

10 comments 1/16/2008 12:57:00 AM

Obat Tradisional ala Shinfa

Posted by isma - Filed under

Musim hujan seringnya tidak bersahabat dengan kondisi badan. Kalau sedang tidak fit, biasanya akan ngedrop dan gampang sakit. Terutama gampang terserang flu. Seperti juga aku dan Shinfa. Biasanya dimulai oleh siapa, menularkan, lalu dilanjutkan oleh yang lain. Kalau sudah satu orang di rumah terjangkit flu, maka yang lain harus siap sedia membentengi diri dengan suplemen dan minum air yang banyak.

Soal sakit dan penyakit, sejauh ini Shinfa punya obat andalan yang tradisional. Mungkin juga biasa dipakai oleh para ibu yang lain. Obat tradisional itu antara lain:

  1. Bawang merah parut, dicampur garam sama minyak kayu putih.
    Kalau badan Shinfa sudah anget, aku langsung meracik ramuan yang ini. Dicampur jadi satu, lalu diblonyoh … dioleskan ke dada, punggung, telapak tangan dan kaki, perutnya Shinfa. Kayak ayam mau digoreng aja ya, pakai brambang. Tapi, alhamdulillah, obat ini cocok juga untuk menurunkan panas badan Shinfa. Kalau malamnya diblonyoh, paginya panas Shinfa sudah turun. Cuma, jangan ditanya bau badannya… bau brambang hehe.
    Ternyata ramuan ini tidak hanya dikenal di Jogja, di Pekalongan juga biasa dipakai untuk obat luar yang dilulurkan. Kemarin pas nemeni Shinfa sekolah, ada juga ibu-ibu yang curhat soal ramuan obat ini.


  2. Teh pahit
    Nah, kalau yang ini untuk stop diare. Pakai teh com-coman atau deko’an. Biasanya diminumkannya sesendok demi sesendok. Sambil dikasih air putih sebagai selingan biar tidak terlalu pahit. Bagusnya lagi Shinfa selalu nurut kalau sudah dibilang: “Minum teh pahit ya, Dik. Biar nggak menc**t.” Malah setiap abis BAB dan ternyata belum normal, dia dengan sendirinya meminta, “Bu, mimik teh pahit.” Baguuuus!


  3. Salak
    Ini juga bisa untuk obat diare. Kata temenku, kulit ari salaknya harus dibuang. Secara Shinfa doyan banget sama salak, jadi untuk pemberian obat yang satu ini juga tidak mengalami masalah.


  4. Jeruk nipis campur kecap
    Untuk obat batuk. Tapi, Shinfa tidak begitu suka meskipun kalau diminta untuk meminumnya dia mau juga. Sebenarnya rasanya tidak pahit. Cuma kecut campur manis kecap. Agak aneh memang.


  5. Kencur
    Apalagi obat yang ini, Shinfa langsung say no. Hehe. Kemarin pas batuk aku kasih dia irisan kecil kencur supaya dikunyah. Awalnya dia mau, eh giliran sudah mau ditelan langsung dikeluarin. Rasanya emang getir-getir aneh gitu. Ini juga menjadi obat tradisionalnya aku sama ayah kalau sudah gatal-gatal tenggorokannya mau batuk. Alhamdulillah, cocok.


  6. Madu
    Ini bagus juga untuk pereda batuk, seperti yang pernah diemailkan Mama Ega. Sayangnya Shinfa malah nggak doyan madu. Padahal kan manis. Mungkin karena manis banget jadi terasa aneh. Alhasil, obat ini dialihkan penggunaannya untuk si emak alias aku. Hehe.

  7. Tepung kanji
    Kalau kulit Shinfa merah-merah karena biang keringat, ini obat alternatifnya. Terutama dulu pas masih bayi. Dibedakin saja sebanyak-banyaknya. Karena tepung ini katanya bagus untuk menyerap air. Biasanya aku campurkan dengan bedak badan Shinfa. Biar baunya agak wangi.

Tapi, obat tradisional itu sifatnya sebagai pertolongan pertama dan pelengkap. Karena biasanya aku akan kasih juga obat semisal para*etamo* dan anti diare yang tersedia di rumah. Kalau dalam dua tiga hari tidak ada perubahan, atau malah lebih parah, langsung aja Shinfa aku bawa ke BKIA.

10 comments:

kei said...

emang diblonyoh itu paling mujarab he... kei juga pecinta blonyoh;))

iman brotoseno said...

saya aja yang udah tua..masih suka blonyoh.. he he

widie said...

Jeng kok sama seh...dakuw kadang kalo udah habis akal juga pakai cara yg sama itu resep emang dari mbah, ke eyangnya turun ke kita2...
aku pake no.1, 4, dan 6. Siippp deh...

Anggorowati said...

wah..sama nih klo raihan anget jg slalu dibloyoh brambang+garam+minyak telon sampek baunya gak karu2an gurihnya hehehe...

klo resep tepung kanjinya baru tau skrg.. aku pun jg baru kenal tepung kanji itu belom lama ini hehehe...

makasih resepnya yah,jeng..;)

neli said...

kalo aku belom pernah Is nyobain obat2an tradisional hehe.. aku kalo gak enak badan or batuk obatnya tiduuuuuuuurrr hihihihi....
waduh? ada blonyoh2an tho?

Dhona said...

Boleh juga nih obat-obatan tradisionalnya. Makasih ya jeng..

salma said...

obat tradisional mang ga ada matinya..
Aku gak diare juga mau tuh sama salak hehehe

semuasayanganna said...

aku masih sering pake yang kayu putih itu.. hmmm... jadi pengen pulang..

Ani said...

Bener tuh, kalau di kampung kita pakai obat2an tradisional kayak yang disebutin Isma.

astien said...

emang flu sekarang lagi mewabah..aku ma ki' juga kena, untuk panasnya sesuai tips jeng isma kemaren dah aku kasih brambang ma minya telon..alhamdulillah turun.
tetapi diikuti batuk juga, n karena ayahe ki' ga sabaran ya ujung2nya ke dokter juga..