03 December, 2007

15 comments 12/03/2007 12:30:00 AM

Ups... Shinfa lagi Belajar Niy...

Posted by isma - Filed under


Sudah dua kali hari Sabtu Shinfa bermain-main ke SALAM. Setelah tiga Sabtu sebelumnya Shinfa mbolos gara-gara emaknya takut kehujanan. Pas pertama kali masuk, sempat ditanyain juga sama Bu Ririn dan Bu Wiwin, “Shinfa ke mana aja nih?” Hihi. Aku jawab ajah, “Takut kehujanan Bu, jadi mbolos deh!


Nggak nyekolah tiga Sabtu ternyata bisa bikin Shinfa kangen sekolah lho. Aku jadi nggak tega kalau Shinfa dah bilang, “Bu, sekolah yuuk!” Biarpun di kelas Shinfa masih malu-malu kucing, ternyata berbaur dengan orang asing bisa meninggalkan kesan juga. Bisa membuat Shinfa merasa kangen dengan hiruk pikuk kelas. Atau mungkin kangen dengan objek yang bisa ia amati dari teman-teman kecilnya. Soalnya biasanya nih, abis sekolah Shinfa suka nyeletuk, “Bu, Dik Shane tadi lebutan!” Atau, “Tadi ada yang nangis.”

Pas mbolos kemarin, di rumah Shinfa asyik bener sama kertas dan pulpen. Karena pada kelas yang terakhir ia belajar menggambar tangan dan kaki, di rumah ia jadi seneng menggambar bentuk tangan dan kaki. Sambil pelan-pelan aku ajarin juga bikin beberapa bentuk, seperti kotak sama segitiga. Lucu juga melihat dia nyambungin garis untuk membentuk kotak. Kadang bisa lurus, kadang menceng-menceng dan dipaksa nyambung. Hehe. Kalau bikin segitiga, garis sambungnya masih menyerupai garis lengkung. Jadi, belum bisa bikin tiga garis lurus yang membentuk segitiga. Nyebut segitiga aja Shinfa suka kebalik jadi “setigita” atau “setitiga” hihi.

seriusnya...

ups! kaki aja mpe nginjek buku coba!

capeeek deeeh!

Ini gambar terbaru Shinfa. Dah lumayanlah, lucu lagi. Ceritanya mau ngikutin lagu: lingkaran kecil, lingkaran kecil yang biasanya kami nyanyiin sambil menggambar. Tapi kalau Shinfa nyanyinya cukup singkat: Lingkalan besal…lingkalan besal, dibeli sudut. Hehe. Ngirit banget yak!


Pada sekolah Sabtu minggu yang lalu, pas jadwalnya menanam bunga matahari. Usai berdoa, anak-anak digiring melewati pematang menuju sawah laboratorium. Sawah yang memang dialokasikan untuk praktik tanam-menanam dan membuat pupuk organik. Setiap anak mendapat gelas bekas air mineral untuk diisi pakai tanah yang sudah dicampur dengan kompos, trus mendapat satu biji bunga untuk ditanam di dalamnya. Setiap gelas dikasih nama untuk menandai milik masing-masing.


Waktu itu Shinfa yang biasanya nempel emaknya, sudah mau tuh main sama Raras. Duduk di dekat meja menunggu snack datang. Malah pas selesai berdoa mau pulang, Raras bilang, “Besok main lagi ya,” Shinfa menjawabnya dengan anggukan dan tersenyum manis. “Tuh kan, Dik. Seneng kan punya temen,” aku ikut senang.

Sementara Sabtu kemarin, selain main puzzle, Shinfa dan teman-teman kecilnya diajak berjalan-jalan menyusuri pematang, melihat sapi yang lagi membajak sawah, menuju Omah Kebon. Ini semacam aula kecil terbuka, berdinding bambu dan atapnya pakai seng dan anyaman daun tebu kering. Silir banget. Semula aku pikir omah ini punya SALAM, eh, ternyata punya penduduk setempat. Tepatnya seorang seniman. Pantesan, unik gitu.


Di Omah Kebon itu anak-anak dibiarkan bermain-main. Sambil sesekali dikenalkan dengan bermacam tanaman yang tumbuh di sekeliling Omah Kebon. Sekaligus melepas lelah juga sih. Ngos-ngosan. Lokasinya nggak begitu jauh sebenarnya. Cuma karena kondisi jalannya yang naik dan berupa pematang jadi lumayan memforsir tenaga, perhatian, dan kehati-hatian, terutama para ortunya. Tapi, pas berangkat Shinfa mau juga tuh jalan sendiri alias nggak digendong. Mungkin berasa jalan-jalan wisata ke alam mana gitu ya. Hehe. Pas melewati jalan berbatu Shinfa bilang, “Bu, jalannya lusak!” hihi.


Sejauh terlibat dengan SALAM, Shinfa memang belum bisa dilepas. Dia masih jadi pengamat. Melihat guru dan teman-temannya bernyanyi dan menari. Shinfa belum mau ikut menyanyi meskipun kemarin sudah berani naik ke atas meja bareng temen-temennya. Pas ditanya Bu Anik, “Shinfa mau nyanyi apa?” Hihi, bukannya menjawab dia malah mengedarkan pandangan. “Cicak-cicak ya…,” sambungku. Dan, meskipun Bu Anik sudah mengiringi, Shinfa cuma ngelihatin. Ikut nyanyinya cuma bagian akhir, hap lalu ditangkap.
“Adik katanya mau nyanyi?” ulangku pas sudah di rumah.
“Aku nyanyi cicak-cicak,” jawab Shinfa pede.
“Iya. Nyanyinya dalam hati ya hehe…,” ledekku.

Ya nggak papa deh. Pelan-pelan ya, Shin. Jago kandang dulu, besok kandangnya ditinggal ya, di rumah hehe…

15 comments:

Ani said...

He..he...nyanyinya tinggal buntutnya doang ya? "hap..lalu ditangkap.."
Biasa tuh anak kecil gitu, jago kandang dulu, lama2 kan ya pede.

farrel's mom said...

Shinfa gk mo jd penyanyi kali pengen ky ibunya jago nulis.. Is aq mupeng d liat poto2nya. Disini gk ada yg keik gt

widie said...

Lho Shinfa gambarnya belum selesai kok udah ditinggal bobo...hehe..ada-ada aja neh Shinfa...

Asyik Shinfa udah berani ke sekolah sendiri ya..secara emang asyik tuh banyak temen, ngapain nempel ibu terus bosen kan ma ibu terus enakan sm temen-temen Shinfa hehe...

AngkY-HerWAn-KyrA said...

shinfa semangat banget nih belajarnya same kecapean...hehehehe...

salam keknya emang asyik ya ma...

entik said...

asyik-nya nemeni anak sekolah...

Wati said...

wah shinfa rajin banget yah belajarnya.. smapek tepar kecapekan gitu hehehe.. terus semangat ya sayang..

mama arya said...

Shinfa kok jago kandang siy kasian amat Ibu bilang gitu atau ceng..ceng..po haaaaa...

btw, mirip keik Arya klo d sekul malah ceng..ceng..po yen di rmh huaaaa teriak2 koyo neng GOA...plus nangis2

yanti http://celoteh.jalankenangan.net said...

sama tuh Naila juga jago kandang. kalo udah familiar sama lingkungannya (di sekolah misalnya), ya mulai keluar juga cerewetna. tapi coba deh ketemu temen2 Bunda, pasti langsung ngumpet..

salma said...

Jogja emang tempat yg pas buat sekolah.

Hihi aku mbayangne Shinfa cuma plorak plorok waktu ditanya mau nyanyi apa mesti lucu tenan ekspresinya ya.

lierieh said...

itu kaki m0o diapain shinfa, mo bikin jejak kaki shinfa ya... kek jejak kaki mulawarman aja hhehe...(pelajaran sejarah deh...)

Fa said...

dr kemaren2 baca soal SALAM di sini kayaknya asyik banget ya Is, sayangnya buat aku blom ada yg bisa dianter ke sana, hehe...

Nia said...

Shinfa, makin pinter niy gambarnya. Laen kali nyanyi cicaknya jgn dalam hati yaaa...

Dhona said...

Shinfa rajin banget belajar ampe kecapean dan tidur begitu. Biar tambah pintar ya nak.

Tertarik banget nih aku ama programnya di SALAM itu. Sayang nggak ada di sini.

Dhona
http://keluargabroto.com

~ c3mplo3ck ~ said...

Shinfa nanti klo dek Arya dah jalan mo tante ajak sekul di SALAM juga dech nanti Shinfa temenin dek Arya ya :D...mba Isma aku kok nda isa buka SBmu :((.....owh ya ttg tepung beras merahnya aku dah jawab di comment blogku mba dan ttg gado2 yg grentongannya yuk kapan kita kesana cuma ga enak ach klo gratisan secara blio kan janda bu :D

Vie said...

Banyak juga nih kegiatan Shinfa ya. Aktif banget anakmu ini, Is! Sampe cape' menggambar langsung roboh tidur!
Kayaknya kegiatan outdoor di SALAM ini sangat bermanfaat ya. Kan mereka tidak harus selalu menimba ilmu indoor. Tul gak, Is?!