05 November, 2007

16 comments 11/05/2007 12:36:00 PM

Shinfa dan Detektif Mini

Posted by isma - Filed under
Libur Sabtu-Minggu, kami nggak kemana-mana. Karena, tiada hari tanpa hujan. Shinfa juga nglibur sekolah. Padahal ada acara syawalan lho. Abis khawatir juga kan, kalo di tengah jalan tiba-tiba terjebak hujan. Bisa-bisa malah batuk pilek dan masuk angin.

Jadilah aku dan Shinfa kruntelan ajah di depan tivi. Mau nyambi nulis ngerjain PR, ternyata dihalang-halangi sama Shinfa. “Ibu jangan nulis!” Mau nggak mau, aku harus total menemani Shinfa. Corat-coret kertas, mewarnai, dan… membaca buku cerita.

Nah, kalo kegiatan yang terakhir ini sering direquest Shinfa, biasanya kalo dah mapan di tempat tidur.
“Ibu celita…”
“Ya. Cerita apa?”
“Mini…”
“Yang lain aja ya…”
“Nggak. Mini aja.”


Dan, ini dia buku cerita Si Detektif Mini. Salah satu buku favorit Shinfa. Buku aslinya berbahasa Prancis karya Christine Nostlinger. Diterjemahkan dan dicetak secara terbatas. Buku ini aku dapatkan dari bosku untuk koleksi Matapena. Cuma karena bagus, aku pinjam aja untuk aku ceritakan ke Shinfa. Yup. Aku memang tidak membacakan, tapi menceritakan kembali. Mungkin belum masanya kali ya, jadi kalau dibacakan dia malah memenggal bacaanku dengan cerita yang sudah melekat dalam ingatannya. Misalnya, aku baru membaca halaman satu, Shinfa langsung memotong, “Mini jatuh ya, Bu?” Atau, “Mas Felix sakit ya?”

Jadi, buku ini bercerita tentang Mini (usia SD) yang punya kakak bernama Felix. Namun, karena postur Mini yang kurus dan jangkung, orang sering mengira kalau Felix itu adiknya Mini. Hal ini membuat Felix tidak suka dan tidak menghargai Mini. Padahal, Mini sayang sekali sama Felix. Pernah suatu ketika Mini jatuh dari tangga, Felix bukannya menolong malah mengejek dan tertawa terbahak-bahak. Sikap Felix ini tentu saja membuat Chleo, temen Mini, jadi jengkel dan kesal.

Akhirnya sejak kejadian itu, Mini pun bersikap dingin pada Felix. Ia merasa kakaknya sudah keterlaluan. Sampai pada suatu hari, Felix mendapatkan masalah di sekolah. Waktu jam istirahat, ketika seorang teman mengangkat tubuh Felix, sebuah dompet jatuh dari saku jaketnya. Dan, dompet itu ternyata bukan milik Felix, melainkan kepunyaan Yuves. Kontan Felix mendapatkan tuduhan telah mencuri dompet Yuves, dan dipanggil ke ruang guru.

Mini yang semula merasa jengkel dengan Felix, jadi merasa iba dan berempati pada kakaknya itu. Apalagi Felix ternyata tidak tahu-menahu dengan dompet yang jatuh dari saku jaketnya itu. Karena takut, khawatir, dan stress, Felix pun jatuh sakit. Kondisi ini membuat Mini dan Chloe memutar otak, apa yang harus mereka lakukan untuk menolong Felix? Dan, mereka pun berinisiatif untuk menjadi detektif, dengan kasus penyelidikan, kenapa dompet Yuves ada di saku jaket Felix?


“Ooo gitu ya, Bu celitanya. Oooooo,” dengan gaya sok ngerti Shinfa berkomentar. Hehe. Lucu deh kalo denger dia berkomentar kayak gitu. Sambil bertanya-tanya dalam hati, nih anak beneran paham apa cuma ngeledek ya? Hehe. Saolnya kalo aku coba memancing dia untuk balik bercerita, pasti deh jawabnya, “Dik Abit nggak bisa.” Tuuuh kan…

Tapi, maklum kok. Untuk seumuran Shinfa sih bisa mengingat point-point cerita dan tokoh-tokohnya aja sudah bagus. Dan, karena buku ini juga dilengkapi dengan gambar pada beberapa halamannya, jadi aku bisa dengan mudah bercerita sambil menunjukkan gambarnya pada Shinfa.

Bener deh, aku sangat menikmati "kedekatan Shinfa dengan detektif Mini". Hihi.

16 comments:

neli said...

hihi... pasti gayanya yg udah ngerti gt.. kebayang deh..

widie said...

Asyik dongeng sebelum tidur yaa...Shinfa mau jd detektif cilik kaya siMini itu yaa...hehe

hayo dong Akbar didongengnin ganti dik Abit hehe...

Nia said...

Shinfa suka celita detektif Mini ya. Rayna mau lho didongengin...

Fa said...

trus endingnya gimana dunk Bik? gantian Abik nyeritain tante fa yah *penasaran nih* -halah-

semuasayanganna said...

aku mauu ceritain jugaa...

Dhona said...

Gayanya Shinfa mesti kayak orang gede yang emang ngerti deh. Fia mau dong ikutan dibacain eh diceritain detektif mini.

bundazka said...

wahhh bagus yaa shinfa sng ama buku..ayo abit, biar jago nulis kek ibu:)

salma said...

Jadi inget masa masih suka bacain buku ke Salma.
Baru 2 halaman (bukan tulisan aja lho, kan ada gambarnya jg) udah dia yg ganti cerita... yo wis aku malah yg ketiduran hihi.

Shinfa pinter kok.. eh btw kalo Ibu lg bacain cerita jangan ngupil ya...

Aulia said...

Wah, besok-besok kalo kopdaran lagi, aulia mau nginap dirumah mbak shinfa deh.. biar bisa ikutan didongengin :D

Vie said...

Ntal gililan tante kalo maen kelumah Shinfa, Shinfa celitain ya ke tante tentang detektifnya. A la Shinfa aja, gak usah milip kayak yang dibuku.

Muaaah... anakmu itu Is, celatnya nggemesin! Kangen rasanya denger celatnya anak Indonesia. Pengen banget dengernya. Dah lama gak dengerinnya.

Bunda Najwa said...

Paling asik yah shinfa kalow bobo dibacain buku sama bunda :) Shinfa mau jadi penulis apa mau jd detektif mini? ;)

farrel's mom said...

wah critanya emang bagus say.. foto kopi trus kirimin donk.. hehe! heureuy loh Is, jgn dianggap serius. Shinfa klo dah hatam ntar celitain ke farrel yah

Mutia&Rayga said...

mau dwong dipinjemin juga bukunya..kalo di copy gak boleh yah..hihi..kan ntar dituduh melanggar hak cipta :D. dik abit mau jadi detektif cilik yah:) rayga ikutan dwong:)

Ani said...

Tante pinjamin bukunya dong Shinfa !

Ryu`s Mom said...

Ihh gayanya Shinfa tuir amat..hehehe lucu deh.

Mau jadi penulis kayak ibu ya?

Ninie said...

Hebad cah ayu, mau dengerin dongeng ibu, biar pinter ya kayak ibunya, good..good