25 October, 2007

21 comments 10/25/2007 11:45:00 AM

Tersesat di Kampus Tercinta

Posted by isma - Filed under



Setelah lulus tahun 2002, aku jarang banget ke kampus. Paling legalisir ijazah sama transkrip nilai. Apalagi sejak kampus dibubrah, dipoles, dan berganti status. Praktis aku belum pernah menginjakkan kaki lagi di tempat sekolahku itu. Makanya ketika kemarin aku ‘terharuskan’ sambang lagi ke ITS, karena ada keperluan dengan Bu TU, bener-bener deh… seperti orang linglung! Lha piye, wong semua dah berubah. Masjid yang dulunya megah di atas itu, sudah nggak terlihat, dan dalam proses pembongkaran.


Malamnya aku dah tanya-tanya ke ayah. Secara dia dah biasa ngampus sejak ambil sertifikasi. “Kalo pintu utama dibuka, masuk aja lewat situ. Atau lewat Sapen,” gitu jelasnya. Waktu itu aku belum tahu kalau pintu sebelah timur, depan Menwa, ternyata sudah dibongkar. Pikirku sih, masuknya lewat pintu timur aja.

Dan ternyata aku memang tersesat. Hehe. Harus memutar, melewati pintu timur yang ternyata dah dibongkar, melewati pintu utama yang juga ditutup, bablas sampe batas kota, belok kiri ke gang sempit, melewati lagi jalan Sapen yang sebelumnya sudah aku lewati, dan sampailah di pintu utama bagian belakang yang tadinya aku cuekin. *sok pede banget deh!*

Dweeeh! Bener-bener, harus membangun semangat mahasiswa lagi! Gimana berjalan kaki di sepanjang jalan dalam kampus yang rame, naik turun tangga, sendirian lagi… ples menghadapi wajah-wajah para TU yang ternyata, teteeeeep ajah… tidak lebih manis dan ramah dari aku. Hehe. Kenapa ya? Bedaaa banget kalo aku masuk hotel atau restoran. Belum makan aja rasanya dah kenyang sama keramahan mas dan mbak pelayannya. Hm… mungkin karena yang dihadepi itu para mahasiswa kali ya, jadi tampangnya harus dibikin seintelektual mungkin… no smile… xixixixi.

Mau nggak mau aku pun menekan tombol penyelamat, sms ke dosen kenalan. “Gimana ini?” Secara setelah aku nanya baik-baik ke TU, malah salah maksud. Mungkin karena si ibu nggak bisa mencerna omonganku yang sudah linglung kali ya. Hehe.

Bersyukur, pak dosen tidak sedang sibuk, dan berkenan memberikan hidayah, jalan yang lurus buat aku melanjutkan langkah. Bersyukur juga masih dikenal sama bapak dosen yang lain dan memberikan senyum penyemangat buat aku. Meskipun ternyata ujian dan perjuangan tidak berhenti sampai di sini. Aku masih harus bergaya seperti mahasiswa yang dah mau DO yang ribut ples sibuuuk sama revisian skripsinya, yang pagi-pagi belum makan, sudah jalan naik turun tangga, cari rentalan, ngeprint, motokopi, balik lagi jalan kaki, naik tangga lagi, ketemu wajah jutek itu lagi. Waduuuuh! Capek deh!

Tapi lumayan juga. Aku jadi tahu nih, ternyata wajahku masih oke untuk dipasang
sebagai wajah mahasiswa. Hehe, GR. Bukan wajah ibu-ibu. Gubrak! Apa pasal? Pas lagi motokopi, eh ada mas mahasiwa yang nyapa:
“Mbak mau legalisir ya?”
“Iya.”
“Oh, sama. Kakak saya juga. Fakultas apa?”
“Adab.” Tersenyum. “Mari, duluan.” Tersenyum lebih manis lagi. Berasa jadi mahasiwa lagi. *pletak*

Sumber foto klik and klik.

21 comments:

salma said...

Emang masih pantes kok jadi mshwi... tp kok seangkatan ma mbaknya ya hihihi

Mutia&Rayga said...

abis libur BB malah naik jengk :(

Mutia&Rayga said...

emang ke kampus lagi mau ngapain?legalisir doang apa nerusin kuliah sih?

Ani said...

Ha...ha...ha...kali aku kalau main ke kampus lagi bakalan bingung juga deh kayak Izma, secara sejak lulus aku samsek nggak pernah ke sana.

farrel's mom said...

kampusnya bagus ya say..bersih. dikau emang masi pantes koq dibilang mahasiswi.. *mahasiswi abadi loh* wekekek! mo nglamar jd PNS yaaa pake legalisir sgala

nila said...

halo mbak mahasiswi..hehehe
kampusnya cakep banget bun...meski pegawe TU-nya gak seramah aku..hihihi

Ryu`s Mom said...

Linglung ya..pegangan donk bu..hehehe

Btw masih cocok koq jadi mahasiswi, masih imut koq.

Bunda Najwa said...

Ada Mahasiswa yg binggung masuk kampus yah?? He..he...

Kampusnya ok bgt tuh mba, bersih pula lagi ;)

BUnda msh keliatan ky mahasiswi ko ;)

hilda said...

wakss...ketipuuuu :p tak kiro jebolan suroboyo, lah ternyata tikungan sapen institute to..hahaha..ono2 wae, baru tau saya singkatane :p

.:diah:. said...

xixiixix Ibunya Shinfa tersesat di kampus sndiri,, *bayangin gmana yaa?? :D

btw, dalam rngka apa tuh Mbak, k kampusnya?? mw ngambil S2 nya yaa?? ;)

Ninie said...

Weks, kok digantine jenenge lucu banget institut tikungan sapen malah gag ngetren mending jeneng sing lawa yo toh Yu *sok atau*

Nia said...

Ayo kuliah lagi secara masih cocok jd mahasiswi...

neli said...

hihi... dulu waktu legalisir gw nyetok banyak Is.. jadi belom pernah dweh ke kampus lagi buat legalisir.. ;)

widie said...

Hahaha...senenge masih dipanggil "mba..mba.." jadi semangat mau legalisir lagi dong hehe...

Wah pegawai TU dimana2 sama wae yo..mereka merasa dirinya diperluin mahasiswa kali jd meski pasang tampang "dibutuhkan" hehe..( maap engga maksud menyinggung...)

AngkY-HerWAn-KyrA said...

hihihii..senenge dikira mahasiswa...emang masih cucok buk..kan bentar lagi juga mau jadi mahasiswa lagi..amiennn...

mama valisha said...

jadi inget ma kampus sendiri... udah lama banget....
sekalian legalisir yg banyak kan??? biar gak nyasar lagi

semuasayanganna said...

dulu jaman masih SMU,aku tiap hari lwat kampusmu.. dan selalu bete.. karena pasti ngetem lamaaa banget.. hehehehehhee...

Fa said...

hehe, sama kayak mbak hilda, tak kiro its yg di sby, ternyata di jogja ada its juga toh :p
btw, apa kabar Is? capek nih aku br dateng dr Malang, gimana arisan kemaren? ramekah? :(

NdaH said...

percoyo buk kamu memang awet nom huh

primaningrum said...

emang keiknya masih pantes kok jadi mahasiswa..... awet muda gitu!!

e beneran lho, kirain its surabaya, ternyata di jogja ada its juga

Vie said...

Aku pernah pas mudik dulu pengen liat kampus lamaku, eh tau-taunya dah jadi toko!