09 August, 2007

16 comments 8/09/2007 08:41:00 AM

Tangisan Shinfaku...

Posted by isma - Filed under


Tambah hari Shinfa tambah kelihatan maunya. Alhamdulillah, aku bersyukur. Meski yang pasti aku, ayah juga anggota keluarga yang lain harus menambah porsi kesabaran menghadapi Shinfa.
Termasuk sabar menghadapi tangisan klayunya tiap pagi sebelum aku berangkat. Biarpun sudah aku jelasin berkali-kali tentang kepergianku yang tiap hari itu, Shinfa tidak mau juga mengerti.

Seperti malam kemarin, pas aku membacakan cerita Keris Si Acung yang aku pinjam dari SALAM…
“Jadi karena Ibu si Bandi sakit dan tidak bisa bekerja lagi, akhirnya si Bandi tidak bisa sekolah dan harus memotong rumput untuk dijual ke pasar… Sama kayak ibu, tiap pagi pergi bekerja supaya Abik bisa sekolah dan tidak usah memotong rumput…”
“Emoh-emoh!” rengek Shinfa. “Ibu ndak tindak…,” mulutnya sudah melebar siap mewek. Hehe… gatot deh!

Alhasil, tiap pagi daripada berantem dengan penjelasan ini itu ke Shinfa yang buntutnya tetap menangis, malah aku jadi tidak tega… ya sudah, aku harus main petak umpet. Kalau dulu Shinfa masih mending mau diajak main, menghindari aku. Sekarang, usai makan dan mandi, dia nggak mau lepas dari aku. Dirayu dengan ajakan apa pun jawabannya tetap, “Sama ibu!” Ke mana pun aku bergerak, Shinfa dengan setia menguntit di belakangku. Atau, kalau tidak minta gendong. Strateginya bener-bener oke deh pokoknya!

Lalu, sore harinya, pasti aku akan disambut dengan aksi protes Shinfa. Dulu setiap aku pulang dia akan menyambut dengan cium tangan terus minta gendong. Sekarang, dia akan menatapku sengit dengan mulut mecucu. Seperti marah dan kesal. Jangankan diajak salaman, aku dekati aja dia langsung marah-marah dengan memukul atau njempling-njempling khas karena minta perhatian.

Biasanya aku cuma tersenyum, ganti baju, terus aku angkat deh Shinfa dalam gendongan. Setelah itu, baru Shinfa bisa menangis sambil berucap parau, “Ibuuuu…ibuuuu.”
“Iya, Adik kenapa? Nih, Ibu tiap sore kan mesti pulang. Sayaaaang,” ucapku menghibur sambil mengelus-elus rambutnya.

Yah, ternyata biarpun seharian aku tinggal, Shinfa lebih lekat sama aku dibanding anggota keluarga yang lain. Kenapa dia jadi uring-uringan gitu, mungkin karena kangen ya. Seperti misalnya aku kalau dulu kangen sama siapa gitu (suit…suit…), bukannya seneng kalau sudah keturutan, pasti pinginnya marah-marah karena seolah dia nggak merasa kalau dikangeni… cieeeee.

Masih juga berhubungan dengan tangisan, kalau kesal dulu Shinfa nangisnya cuma, “Hwaaaa….hwaaaa….hwaaaaa…..” Sekarang tangisan Shinfa ada nada tambahannya, “Bbbbbbhbbaaaaa…hwaaaaa…. Bbbbbaaabaaaaaa….,” dengan mulut geregetan dan tangan terkepal-kepal. Atau dengan tambahan menggigit, mencubit, malah melempar sesuatu ke arahku. Mundake kok ada-ada aja ya!

Tapi, itu… berarti kemampuan emosi Shinfa makin bertambah kan!

16 comments:

bundanya i-an said...

hik...hik..hik.. gak tega lihat shinfa nangis.. jadi pengen peluk.. cup..cup..chayang...
soalnya aku paling gak tega lihat anak kecil nangis he..he..

farrel's mom said...

hehe.. Shinfa tambah pinter dah gk bisa diboongin lagi tuh Bu.. Alel jg skrg dah mule kaya shinfa gitu klo Mamanya dah cantik *ceileh* dia ngekor mulu.. tp Alhamdulillah siy gk sampe nangis bombay.. belum kali yeeee?!! =))

mama valisha said...

aduh... aduh.. itu nangisnya sampe kayak gitu.... sabar ya sayang..ibu kan kerja buat beli susu... hehe itu andalanku sama valisha

Nia said...

cup..cup..cup.. jgn nangis yo nduk =)
yo wis ke rmh Rayna aja klo Ibu tindak kerja nemenin Tante Nia ;)

benhardleroy said...

iya pasti kangen bunda...kecian...jangan nangis ya...bunda sore dah nemanin lagi...

bikin kangen ya bun di kantor sama anak...

AngkY-HerWAn-KyrA said...

cup..cup..sayang..ikut ibu aja tindak ktr yah..hihihihi..

Vie said...

Ya Shinfa itu minta extra attention tuh. Mungkin juga lagi ngetest kesabaran ibunya.

Emang gak tegaan ya klo kita liat anak kita nangis.

primaningrum said...

cup cup cup... duh jangan nangis ya shinfa...! keiknya emang ada masanya anak anak begitu ya.

Dhona said...

Cup..cup Shinfa jangan nangis ya. Semoga diberikan kesabaran dalam menghadapi anak ya Is. Aku juga gitu tuh sekarang mesti sabar banget ngadepin Fia. Masuk terible two kan?

deenda said...

cup cup jgn nangis ta dek ni tah kasi permen mau yahh kan ibunya kerja moc ari duit hehehe

ario dipoyono said...

aduh adik ini lucu banget yah...

Najwa said...

Cup sayang jgn nangis lagi yah ndok....mama kerja kan cari uang tuk beli susu (najwa tau kalow ky gitu)...main aja yuk sama najwa ;)

.:diah:. said...

waahhh... waahhhh... Shinfa jangan nangis dunkz say,, klo Ibu k kantor.. kan mw nyari duit buat jalan2nya SHinfa.. *kali aja bisa k t4 kk diah :D

Ninie said...

Aduh..duh.. itu kok mewek e lucu ne rek, coba2 mrene dek Shinfa tak ciume ben lek meneng hehehhe

Mama Firza said...

shinfa, jangan nangis lagi yach.. ntar main ma kaka firza ajah deh biar seru...

neli said...

udah tau deh gaya Shinfa mewek heheheheehe....