25 July, 2007

14 comments 7/25/2007 11:20:00 AM

Yang Terkenang dari Malang

Posted by isma - Filed under


Mumpung belum lewat satu minggu, tidak ada salahnya aku berbagi kenangan perjalananku dua hari dua malam kemarin ke kota Malang. Ini kali kedua aku berkunjung ke Malang. Yang pertama, cuma mampir karena tujuannya adalah ke Gresik-Lamongan. Sementara yang kemarin, memang sebagai kota tujuan, untuk kegiatan workshop kepenulisan di Pesantren Roudhotul Ulum Gondang Legi.

Yup. Pesantren memang jadi wilayah jelajahan Matapena, secara brand Matapena adalah penerbit novel pop pesantren. Dan, salah satu kegiatan Matapena adalah mendampingi temen-temen yang tergabung dalam komunitas Matapena untuk menulis dan berkarya.

Jadi, biarpun kelihatannya pergi keluar kota, tetep aja…bukan liburan bow! Hehe. Maklum ajah kalo Shinfa gak diikutkan, meski di sana ada Aya, Aflah, Aslah, dan Aida yang bisa jadi teman main. Aku juga nggak sempat mampir ke Selekta, apalagi menemui Fa yang kebetulan juga lagi ada di Malang. Tapi, asyik kok. Bisa berbagi pengalaman dan menjadi teman yang baik buat para santri yang manis.



Selain terkenang oleh kegiatannya, aku juga terkenang sama yang namanya travel. Ada apa-ada apa? Ya, gimana tidak terkoneng-koneng kalau travel pulang-pergi Jogja-Malang kok sama hebohnya. Mending kalau heboh karena Ben Joshua ya hehe… Lha ini…

Di travel Jogja-Malang aku harus dibuat pening tujuh keliling, gara-gara bau minyak wangi seorang kakek yang, kok ya ndilalah, duduk di sebelahku.

“Jer, aku ra kuat ambune ki. Tuh kakek pake minyak sakbotol po yo,” aku mengadu ke Pijer, temen seperjalananku
“Ealah, Mbak. Takkiro gur aku to sing ngambu,” balas Pijer bersemangat merasa punya teman.
“Weleh. Awakmu yo ngambu to…”

So kesimpulannya, tuh kakek bener pake minyak satu botol kali ya. Sudah ada firasat mau duduk bersebelahan sama nona cantik sih… xixixixi. Tapi, maaf Kek. Terpaksa aku tukeran posisi duduk sama Pijer. Suer! Aku paling enek sama minyak nyong-nyong gitu!

Untunglah aku bisa juga memejamkan mata. Dengan hidung dan mulut aku tutup pakai jilbab. Lumayan tidak tercium. Cuma ketika menjelang subuh, aku jadi mendadak terbangun gara-gara ada seorang mas-mas yang duduk di belakangku berteriak gusar:

“Lama kali berentinya. Hampir satu jam!”
Aku kriyep-kriyep. Baru nyadar kalau ternyata mobil sudah berhenti lumayan lama.
“Ke rumah istrinya apa ya!” si mas masih meneruskan teriakannya.
Aku spontan jadi mikir porno. Ples heran juga sama tuh mas-mas, “Mang kalo ke rumah istrinya kenapa? Mau tau urusan orang aja ih!”
“Lagi shalat kali,” celetuk seseorang dari jok depan. Setahuku sejak dari Jogja dia dan temannya sumringah terus. Guyon dan cekikikan mulu.
“Shalat apaan. Masjid aja belum ada yang bersuara,” balas si mas tak mau kalah.
“Yah tahajud kek. Yang lama kan zikirnya.”
“Hyt%$#@&*#...,” si mas masih meneruskan gerundelannya.

Hrgh! Tambah pusing deh aku. Udah bau minyaknya nggak hilang-hilang, masih mendengarkan omelan lagi, sementara yang diomeli masih asyik sama istrinya. Ups! Enggak ding. Mang biasanya para supir travel di tengah perjalanan, mampir lewat rumahnya, misalnya, untuk menukar baju kotor di tasnya dengan yang baru. Kadang memang lama. Tapi, aku pikir, dia tahu diri kok untuk bagaimana tidak telat sampai ke kota tujuan. BTW, tuh si mas biasa naik travel nggak sih? Hehehe. Secara yang protes kelabakan ya cuma belionya itu.

Sementara kalau kejadian heboh di travel Malang-Jogja disebabkan ada seorang penumpang yang tidak mau dijemput lebih dulu sama mobil jemputan. Dia maunya langsung diampiri sama mobil travel, jadi tidak perlu menunggu lama di agen. Mungkin gitu pikirnya. Cuma sayangnya, pak sopir tidak begitu hafal wilayah Malang, dan alamatnya juga ndempis, nylempit. Jadilah kita muther-muther, sambil mendengarkan pak sopir yang ngomel-ngomel dan mendengus kesal.

Ck…ck…ck. Orang itu ya, macam-macam. Termasuk aku ini, yang macamnya cuma bisa senyum-senyum sama pusing gara-gara minyak. Untung, Pijer bisa diajak senyum-senyum bareng, ples ikut berbagi bau minyak yang khas kakek-kakek itu. Hehe.

Dan, yang terakhir, terkenang sama oleh-olehnya dong. Biarpun barangnya sudah nggak ada alias habis, pan gambarnya masih awet. Ada apel, dodol apel, keripik nangka, juga suguhan yang sempat terabadikan pas di sana. Monggo dipun nikmati nggih… Enak tenan kok!

14 comments:

Vie said...

Itu si sopir klo brenti pe sejam lamanya, dia itu tidur beneran pas singgah rumahnya. Kan capek nyetir.

Untung aja gak pengsan ma perfumnya si kakek.

Is, aku mau tuh kripik nangkanya.

farrel's mom said...

maooo donk kripik nangkanya... dah abis dimakan cacing dalem perut yah?! bau minyaknya keik apa siiiy?

salma said...

Mau dong kripik nangkanya... sayur asem mah udah biasa hehehe... pe muka ikutan asem gini karna kebanyakan :p

mama valisha said...

kebayang tuh sepanjang perjalanan cium minyak nyong2 hehehe kasian...
oleh2nya menggoda tuh mbak

neli said...

pake minyak nyong nyong kali Is biar bukan dia aja yang mabok tapi ente juga hihihihihi....
adududuhh.. gw demen banget kripik nangka...

Nia said...

Walah, macame2 kejadian di travel ya. Dr kakek yg super wangi ampe mas2 yg ngedumel :)

Oleh2nya kok ga sampe sini???

Dhona said...

Oleh-olehnya koq nggak nyampe sini sih? Keripik nangkanya boleh juga tuh..

.:diah:. said...

walaahhh mbak.. bau minya si nyong-nyong yaakk?? xixixixii pasti gk enak bangett deh baunya, apalagi dlm prjalanan :D

mauuu dunk oleh2nya *mendadaklapar.com* :D

Tety said...

MAu dong kripik nangka & omelet ikannya.....mmmbikin ngeces aja nih dikau

Tety said...

Mau dong kripik nangka & omelet ikannya.....mmmbikin ngeces aja nih dikau

mama arya said...

Keripik nangkanya aromanya ampe sini, penasran omelet e enak ra dunk???

Najwa said...

Waduh kebayang deh...cium bau minyak wangi...untung gak muntah...

Kripik nangka 'n Apelnya ko gak nyampe yah ;)

Keira Adzra Athayya said...

huhuhu... pen ke malang jadinya...hiks:(

widie said...

Duh..itu oleh-oleh dr malang kan..apel malang, kripik nangka, dodol malang...duh...mupeng neh...

Salam buat mas sopirnya ya njeng hehe...