04 June, 2007

18 comments 6/04/2007 09:17:00 AM

Nasib Ayunan Shinfa

Posted by isma - Filed under



Long wiken aku cs gak ke mana-mana. Kecuali jadwal rutin tiap Sabtu mengantar Shinfa ke SALAM. Laporan terakhir, Shinfa sudah mau duduk sendiri menempel ke meja kecil yang ditata di tengah ruangan. Sudah mau angkat dan goyang-goyang tangan, juga sudah mau ikut lomba lari bolak-balik menata kaleng… hehe senengnya akuh!
Sementara akunya, dapat model-model baru masakan sayur, menu “snack time” yang disuguhkan SALAM, yang ternyata didoyani sama Shinfa. Senengnya lagi, pas aku coba bikin di rumah, hoho Shinfa juga doyan. Bahan dasarnya adalah jagung manis, bisa dikombinasi sama bayam, wortel, sawi, atau kocokan telor. Bumbunya cuma bawang, garam, sama gula. Tanpa penyedap! Tapi, berhubung aku pemasak pemula, cerita-cerita soal resep masakannya segitu aja ya hehe.

Aku mo cerita soal pengecoran halaman rumah Ato-Uti… yang berhasil menggusur ayunan ban mobil punya Shinfa… sedih deh!


Jadi, sebelum minggu kemarin, halaman rumah Ato-Uti masih berupa tanah berpasir. Kalo panas membuat debu-debunya beterbangan, kalo hujan menyisakan aroma khas tanah basah. Dipinggiri oleh semacam aliran air sawah yang disebut dengan kalen. Nah, di sebelah selatan halaman ada pohon rambutan, yang ukurannya tidak kecil juga tidak besar. Tapi, cukup kuat untuk menahan sebilah bambu tempat ayunan Shinfa menggantung, yang dipasang memanjang dan diikatkan pada batang bambu lain yang ditancapkan sejajar dengan si pohon rambutan. *Eit, tunggu! Silakan membayangkan hehe!*
Ayunan Shinfa terbuat dari ban mobil. Dibikin sendiri oleh ayah setelah melihat ayunan serupa punya Naja, tetangga Shinfa. Kayaknya asyik banget, selain bisa dipake buat nyuapin daripada jalan-jalan. Apalagi kalo pas main tempat Naja, sukanya pada rebutan. Ada Shinfa, Naja, Fahma, sama Aurel. Padahal yang namanya anak kecil, susaaah banget diminta untuk gantian. Akhirnya yang punya ayunan, ya dia yang berkuasa. Tuh kan jadi kasihan deh sama Shinfa.

Dan, semenjak punya ayunan sendiri, Shinfa suka digoyang-goyang duduk di atasnya dengan dikasih alas bantal, biar gag terlalu dalam *kan cekung*. Kalo pas rewel, ayunan bisa juga aku pakai buat mengalihkan perhatiannya atau buat meninabobokan Tapi, ternyata eh ternyata gag cuma Shinfa lho yang seneng sama tuh ayunan. Para manuda *manusia usia dewasa* juga gag mau ketinggalan.
Ya bulek, mbak-mbak, pakde-bude, juga ayah. Malah pernah, gara-gara aku naiki sama Shinfa, tali gantungannya patah! Hehe…
Eh, ayunan semacam itu juga musim lho di Pekalongan. Jaman cilikan SD dulu, tiap istirahat sekolah aku sama temen sekelas biasanya beramai-ramai nyatroni tetangga sekolahan yang punya ayunan ban itu. Biasanya kita pinsut, untuk menentukan giliran make. Dan, pas giliran diayun, aduh-aduh rasane makserrrr, lha wong bisa-bisa nyampe genteng coba!
Yah, tapi saiki semua tinggal kenangan nih. Mana ayunan Shinfa sudah digusur. Gara-gara halaman rumah sudah dicor, ditablek pasir semen, yang mengharuskan bambu penahan ayunan Shinfa dicabut. Tinggal pohon rambutannya aja. Memang sih sekarang kalo hujan gag becek, atau kalo nyapu gag harus nyeret-nyeret batu kerikil, dan halaman jadi keliatan jembar. Tapi, aku bakal kehilangan aroma khas tanah basah nih… juga ayunan Shinfa.
“Masih bisa dipasang lagi kok!” timpal ayah kemarin pas aku berkeluh kesah soal ayunan.
“Dipasang di mana, pohon yang sebelah rambutan itu kuat pow?”
“Saking kuate,” Pak De Gentur nambahi.
“Tapi kudu mindah tanaman bakung itu ya… Dipindah ke mana ya?”
Hm, atur aja deh, Yah. Yang penting aku sama Shinfa terima beres aja ya hehe…

18 comments:

salma said...

Wah asik tuh ayunannya.. bune juga mau dong nyoba..
Hiks tapi dah ga ada ya? sayang banget... uhmm bikin lagi aja yg permanen :) biar bune suk nek dolan yogya juga bisa ayun2 yah..

Nia said...

Gimana dah nemu tempat yg pas blm utk masang ayunan Shinfa lagi ;)

bundanya i-an said...

ayunan nya pasang rumah i-an aja yok.... biar main ayunan nya sama i-an he..he..

neli said...

asik bener yak ngayun gitu, palagi kl silir-silir... :D

Tety said...

Aduh kacian ya shinfa ayunannya kegusur, mang ga ' ada surat IMA (Izin Mendirikan Ayunan)nya ya ...wakakak....

Ryu`s Mom said...

Aduh Shinfa enak banget ya main ayunannya. Duh ibu teganya ayunan ku digusur...

farrel's mom said...

waw tnyata dikau berat juga ya Is buktinya tuh ayunan bisa jebol..xixi! Shin maen ayunan ditaman teletubbies aja yuuk...

rien said...

masak sih is, ayunan begitu nyampe'in kegenteng, ada-2 ajah loh!!, lha ga sekalian nangkring digenteng is, tambah makserrrr, xixixix...

shin, minta bunda bikinin ayunan lagi ya..

Vie said...

Minta ganti rugi dong kalau digusur!
Enak juga ya main ayunan.

angin-berbisik said...

wah mau dunk main ayunan bareng shinfa....pasti bisa ngantuk tuh...palagi kalo ada semilir angin

najwa said...

Wah asiknya punya ayunan..........shinfa jgn sedih yah....ntar mau dibuatin ayunannya ko sama ayah :)

Sekarindo Bakti group said...

Bu...hati2 biasanya klau potong ban mobilnya kurang rapi ada kawat yang bisa nusuk shinfa.

Masalahnya anakku pernah..ketusuk dari bekas potongan. Biasanya ban yg sistem tubles, klau mau pakai yg dari tuck fuso, lebih gede..tidak terlalu cekung

Lirih said...

Ikutan dong main ayunan, ntar ganti ama yang baruw yah...

mama arya said...

Wah tutup mata dl deh kliatan cdnya shinfa .....gag pake rok sih.

Ayunan dr ban mobil klo mudik pasti mama + Arya bisa numpang tetangga mbahjawa tuh enak ya palagi klo ada yg dorong/ngayunin bikin ler-ler-ran

nasywa said...

wah.. sayang ya.. ayunannya kegusur.. padahal nasywa baru mo nyobain tuh main ayunan ama shinfa he..he..

valisha said...

yaaaaaaaa padahal shinfa asik bener tuh nongkrong di ayunan

Yosie said...

Duh itu ayunan kynya PW bgt deh sampe shinfa betah duduk disitu, Gmn dah nemu lahan baru blm..?

Yogi Indra said...

Minta tolong dong, cara bikin ayunan kayak gitu, langkah langkah pembuatan n cara motong segimana. Mksh yah.