28 May, 2007

14 comments 5/28/2007 09:25:00 AM

Dweeh... Senengnya Akuh…

Posted by isma - Filed under



Pertama, Sabtu kemarin Shinfa sudah mau taktinggal main sama Bu Ani di SALAM. Tadinya sih, “Adik main di sini ya, taktinggal sebentar ya…” “Emoh!” sambil tangannya utek-utek main puzzle. Masih aku tunggu, sementara ibu-ibu yang lain langsung menyusul ke ruang seminar di rumah sawah.
Lima menit kemudian, pas Shinfa ngelihat dua temennya main prosotan, “Dik Abit main posotan.” Dan, dua menit kemudian aku bilang, “Adik main sini ya sama Bu Ani, Ibu pergi sebentar ya.” Tiba-tiba Shinfa langsung jawab, “Ya.”
Horeee, senengnya aku. Shinfa dah merasa aman nih, gag takut lagi main sama Bu Ani, salah satu guru di SALAM. Trus aku bisa ikutan gabung di seminar KELUARGA SEBAGAI SUMBER PERTAMA DAN UTAMA BAGI PENDIDIKAN ANAK, yang diadain SALAM dalam rangka open house. Sebenarnya bisa sih ngajak Shinfa dalam forum, cuma kebanyakan anak-anak ditinggal main di gubuk TK. Di samping aku lagi ngelatih Shinfa biar gag takut sama orang lain.

Kedua, aku dapat pengetahuan dari seminar.
Dweeeh, yang ikut seminar. Hehe. Bukan seminar serius sih, secara kita duduk berleseh, mendengarkan obrolan psikolog UGM, Bu Ratri, sama pendiri SALAM, Bu Wahya. Selain para ortu murid, juga ada beberapa undangan lain, yang jumlah semuanya kalo gag salah sekitar enam puluhan orang. Aku juga ketemu sama Mbak Ovi, temen pas di Mitra Wacana. “Anakku dari 2,8 dah di sini. Sekarang wis TK,” katanya. Hm, berarti lama juga ya kita gag ketemu…
Nah, sedikit pengetahuan yang aku dapat dari obrolan itu adalah sebagai berikut:

(1) Bahwa dua tahun pertama adalah masa penting untuk membentuk attachment/kelekatan anak pada orang tua. Mengapa kelekatan itu penting? Karena menurut Skeels, Spitz, Bowlby (dalam Berger, 2004), bonding dan attachment merupakan aspek penting untuk perkembangan kepribadian yang sehat. Anak yang memiliki kelekatan yang sehat dengan ortu diduga lebih siap untuk belajar.
(2) Oleh karena itu, menjadi lumrah jika anak usia dua tahun masih belum merasa aman jika dilepas/ditinggal oleh orang tua. Ada tahapan untuk membuat anak merasa aman bisa berbaur dan bermain dengan orang lain.
(3) Point kelekatan inilah yang kemudian menjadi latar belakang kenapa SALAM justru mengajak ortu untuk ikut menemani anak bermain-main. Terutana di play groupnya. Ruang kelas SALAM terbuka bagi ortu untuk menjadi fasilitator. Demikian juga untuk tingkat pendidikan selanjutnya, keterlibatan ortu tetap harus disertakan dengan kadar intervensi yang berbeda2.
(4) Setiap anak sebenarnya punya potensi untuk mandiri. Terlihat ketika anak berusia dua tahunan, dari mau pakai baju sendiri, makan sendiri, minum sendiri dll. Hanya persoalannya, kadang ortu tidak sabar dan tidak peka, yang justru membuat potensi itu berubah jadi ketergantungan.
(5) Untuk kedisiplinan, biasakanlah ortu untuk bersikap konsisten, tidak mau menang sendiri (konsidering sama keinginan dan alasan anak), memberikan kasih sayang yang tulus tanpa syarat ((misalnya, kalau anak dapet rangking disayang-sayang, tapi pas nilainya jelek, dimaki-maki. Anak kan jadi bingung, sebenarnya ortuku nih sayang gag sih, kok gag apa adanya aku), gunakan model konsekuensi bukan hukuman, dan jika anak marah-marah/tidak terkontrol coba dengan time out.
(6) Time out itu memberikan kesempatan anak untuk menangis, marah, guling-guling misalnya sebagai pelampiasan. Kadar waktunya disesuaikan usia. (Kalau istilahku sih, dicuekin. Misalnya, Shinfa nangis mo minta es, padahal lagi batuk, trus dia nangis. “Ya udah nangis aja. Nggak papa kok.”
(7) Satu anak = satu keunikan. Seribu anak = seribu keunikan. Tidak bisa membuat sama, menyamakan, atau membandingkan antara satu anak dengan anak yang lain. Jika itu terjadi, sama halnya dengan membunuh kreativitas dan kesempatan anak untuk berkembang dan menjadi dirinya sendiri.
(8) Usia 0-8 tahun adalah usia emas. Usia anak untuk bebas bereksplorasi, bukan dibatasi. Bebas menyerap banyak pengalaman dengan dirinya sendiri, orang tua dan guru adalah fasilitator, bukan seseorang yang paling tahu.
(9) Pada usia emas itu, anak memang lebih banyak bermain. Itulah metode mereka dalam belajar.
(10) Mendengar, saya lupa. Melihat, saya ingat. Melakukan, saya paham. Menemukan sendiri, saya kuasai.

Ketiga, aku bisa naik motor sambil menggendong Shinfa, yang berarti aku gak lagi tergantung sama orang lain untuk menemani Shinfa main-main. Hehe. Bisa karena kepekso. Tapi kalo gag kepekso kapan bisane, ya nggak. Jadi, karena Sabtu-Minggu kemarin ayah dan orang rumah yang lain pada sibuk dengan urusannya dewe2, yasud aku nekat berangkat ngenterin Shinfa. Daripada gag berangkat gara-gara gag ada yang nganter kan sayang. Secara ada motor nganggur.
Dan, alhamdulillah. Aku bisa. Meski pundakku sama punggungku teol setengah mati. Pueggeeeel… mana Shinfa tiap perjalanan pulang, pasti tidur. Aku mang belum berani bonceng Shinfa di belakang. Apalagi jaraknya lumayan jauh, lewat jalan ramai lagi. Takut jatuh. Besok aja ya Shin, kalau dah besaran dikit… sini bonceng Ibu, kita jelajahi kota-kota…berdua!

Keempat, bisa seneng-seneng sama Shinfa dua hari, Sabtu-Minggu, di SALAM. Minggunya kan ada bazaar sama pentas seni. Shinfa juga bisa mewarnai topeng, main prosotan, ikut mancing ikan plastik… bla-bla-bla.

Pokoe… seneng…!

14 comments:

salma said...

Aku juga ikutan ngerti kok..
aku ada tips, coba kalo naik motor jangan digending, tapi duduk didepan ibunya trus diiket 2 perut pake selendang.. nah ga pegel kan pundaknya..

farrel's mom said...

Akhirnya Shifa mo ditinggal jd sm si Ibu... gud girl!!! tips'nya berguna banged tuh... thanks ya dah sharing info mengenai masa emas!

NdaH said...

jadinya shinfa sekolah di SALAM ya
ancer2 e mana mbok

Tety said...

Seminarnya ok bgt tuh say, thx ya

valisha said...

shinfa pinter dah bisa ditinggal... thanks tipsnya, emang tiap anak itu unik ya... gak bisa disamaratakan

mama arya said...

Infonya bagus lho mbak Isma...

Berarti aku termasuk ortu yg suka ngasih kesempatan bwat Arya klo lg nangis kadang tak cuekin *saking kebangetan* jd habis itu dia bilang mama aafin Ayya trus cium2

najwa said...

Shinfa dah sekolah yah? Sekolah SALAM tuh dimana?
Thanks yah atas tipsnya......... :D

Mutia&Rayga said...

enaknya shinfa main&belajar di SALAM. thanks jengk, aku jadi terbuka sama "keunikan" rayga.

neli said...

ember...... bener banget.. anak 2 th mungkin belom PD di lepas...

widie said...

Tipsnya bagus bgt bun...
Iya sampe sekarangpun Akbar msh nempel sm 'maknya neh...lagian saya jg ngga ngapa2in jd yasudah ada sekolah yg sm mamanya baguslah pelan2 nglepas anak jd ngga langsung bikin dia down yah...

Shinafa udah bs naek motor sm bunda ya...ya emang hrs dibiasakan biar anaknya ngga takut asal deket dan pelan2 saya rasa ngga papa kok, ohya bener kudu diikat dibagian perutnya biar safe ya bun....

Anonymous said...

moga aku gak kepeksa kudu nganter NAufal Sekolah. Naik motor emmmmm ntar dulu deh!!!!!

tipsnya OK jeng...muah untk Abit yah!!!


ratna
http://ratnaningsih.blogspot.com

Khansa Suprabu said...

wah..seminarnya bagus juga ya Bun....,jadi tambah nich pengetahuanku...menghadapi keunikan anak memang harus sabar....agar masa keemasannya berkembang dengan baik...

Keira Adzra Athayya said...

heybaaaddd dah bisa ditinggal bunda dunk yah...
wadoh ngebayangin naek motor bareng shinfa hebadnya bundamu nak...

Nia said...

Shinfa pinter ya dah mau main ama temen jd Ibu bs ikut seminar. Sama kayak Truly jd bayangin dirimu naik motor ama Shinfa...