16 April, 2007

6 comments 4/16/2007 12:03:00 PM

Kalo Ibu-Ibu Nonton Sinetron

Posted by isma - Filed under
Bukan ibu-ibu ding, tapi cuma ibu satu, yaitu aku. Tiap malam sambil makan malam biasanya aku nyambi nonton tv, palagi malam wiken. Dan, berhubung pada jam-jam segitu hampir semua tv menayangkan sinetron, mau gag mau aku pun nonton sinetron. *idih…pura-puranya, bilang aja maniak sinetron bu-bu…hehehe* :D
Sekarang rata-rata sinetron ceritanya tentang remaja ya. Bulan-bulan yang lalu musimnya “nikah muda”. Coba aja perhatiin, hampir setiap stasiun tv punya satu sinetron tentang tema itu. Ada “Pengantin Remaja”, ada “Cinta Remaja”, ada “Kawin Muda”. Malah ada yang hampir mirip antara “Benci Bilang Cinta” sama “Benci Jadi Cinta”. Nah lo! Terus, ada satu kata yang berkali-kali jadi judul sinetron: Cinderella. Dari “Impian Cinderella”, “Cinderella”, “Cinderella Boy”… :-?
Heran juga ya. Kayak euphoria gitu. Di sini muter ini, yang ini gag mau kalah muter juga tema yang sejenis. Ini juga kelihatan untuk jenis “Hidayah”, jamannya dulu baru ada “Titipan Ilahi”. Hehehe. Yang sejenis “Maha Kasih” dah ada juga temennya, yaitu “Sajadah Cinta”, “Maha Cinta”, dan yang malam sabtu kmrn aku tonton: “Kasidah Cinta”. *tuh kan keliatan maniak tvnya…hehehe, mpe apal gitu!* :
Ngomong-ngomong tentang “Kasidah Cinta”, kebetulan yang kutonton berjudul “Memandikan Mayat Anak”. Hiiii seyeeeem ya! Iya sih judulnya serem. Tapi, ternyata idenya dari artikel yang sempat kubaca di blog ini, yang berjudul kalo gag salah: “Mandikan Aku Sekali Saja”. Baca cerita itu rasanya miriiiiis banget. Makanya aku gag nerusin nonton “Kasidah Cinta”nya. Abis dah tahu jalan ceritanya sih. Hihihi. :>
Jadi, artikel itu bercerita tentang seorang anak yang kehilangan perhatian dari ibunya karena sibuk kerja. Suatu ketika si anak minta sama ibunya untuk memandikannya sekaliiii saja. Tapi, si ibu selalu menjawab: “Ngertiin Ibu ya sayang. Ibu lagi sibuk. Lain kali ya…” Kurang lebih seperti itu. Dan, setiap si anak meminta, jawabannya slalu seperti itu. Sampai akhirnya siang harinya anak itu demam, tapi si ibu masih sibuk dengan pekerjaannya, dan ketika pulang ia mendapati buah hatinya sudah meninggal. Dan, pas mandiin jenazah anaknya ia hanya bisa berucap: bangun sayang, beri ibu kesempatan untuk memandikan kamu sekali saja. Sayang, semua sudah terlambat. =((
Hmmm, aku pikir tema ini biarpun tetep ada jenazahnya, cuma lebih menyentuh perasaan. Bagaimana seseorang bisa memaknai arti setiap kesempatan dengan baik, dan berbuat yang proporsional. Terutama membuat aku jadi bersyukur masih sempat nemenin mandi Shinfa setiap pagi dan wiken. Nyuapin juga nonton tv bareng.[-O<
Lumayan juga ya muatan “Kasidah Cinta” untuk edisi kemarin malam itu. Cuma, gag tahu deh untuk edisi-edisi berikutnya. Soalnya bisa saja gag ada bedanya sama tayangan-tayangan sejenisnya yang bikin aku terus terang takuuuuuuut, bukannya tersentuh dan menikmati. Kalo buntutnya sama ya, ketik C spasi D… Capek Deeeeh!b-(

6 comments:

farrel's mom said...

emang sinetron jaman skrg mah suka gk jelas... diTV ini musim "kawin muda"... yg lain ngekor.. =) malah suka nyontek sinetron luar..hihiii gk kreatip yak

Yosie said...

wah isma dikau mak2 bgt deh hehe.. jgn2 shinfa ikutan nntn juga lagi..?

bundanya i-an said...

wah hebat euy informasi sinetronnya.. aku sama sekali gak pernah nonton sinetron... jadinya agak 'gaptek' dunia persinetronan neh..he..he..

AngkY-HerWAn-KyrA said...

tiap kali baca postingan ttg anak minta dimandiin ini msh sll merinding mbak..

tp skrg kyknya sinetron tema religi udah gak tll booming lagi yak..

angin-berbisik said...

"mandikan aku sekali saja" itu artikel sudah lamaaa banget mbak...kira2 taun 2000 aku dah dapet artikel itu dr milist , mengharukan sekali ceritanya, Ya Allah, mudah2an yg terjadi di artikel itu tidak akan tjd di kehidupan kita, aminnn

Tety said...

Sinetron sekarang mah judulnya banyak yg maksa (maksudnya ga' intelek gitchu), ampyuuun deh, sinetron religinya juga dah banyak yg melenceng dari tema sebenarnya