26 March, 2007

6 comments 3/26/2007 04:11:00 PM

Oleh-Oleh dari Pekalongan

Posted by isma - Filed under



Akhirnya terlaksana juga mudik ke rumah Simak-Abah di Pekalongan. Alhamdulillah. Mumpung ada long wiken. Kebiasaan dari jaman dulu kala. Ketepatan juga bulan ini mang giliranku buat ambil cuti. Yo wis. Tadinya mo berangkat Sabtu, tapi terpaksa harus diundur Minggu. Menunggu kondisi Shinfa yang batpil biar membaik dulu.

Gag di Jogja, gag di Pekalongan, ternyata putune Simak-Abah mang lagi pada batpil. Mas Zabil sudah dua hari sejak sebelum Shinfa main ke rumahnya hari Senen, sudah demam dan rewel. Malah Abhinaya yang di Jakarta kena muntaber, dan harus opname segala. Jadinya Simak harus ngabur ke tempat cucunya yang baru setahunan itu, ninggalin Shinfa yang besoknya mau balik ke Jogja. Cepet sembuh ya kalian para ponakan dan sepupu Shinfa… amiiin.


Di Pekalongan acara Shinfa, seperti biasa, berkunjung ke Mbah Uyut Itah sama Bude Is. Cuma dua itu yang wajib. Soalnya kalo dikunjungi semua, bakalan nyamai model silaturrahimnya musim lebaran deh. Maklum keluarga besar. Di rumah Simak-Abah aja udah berjubel. Pan ibunya Shinfa sembilan bersaudara. Yang paling kecil baru kelas satu SD. Hehehe. Untung tinggal di desa, jadi gag menuh-menuhin tempat main yak.

Rencana ngajakin Shinfa naik kuda *baca: naik glinding alias dokar* yang sudah dirancang sejak mudik lebaran yang lalu, alhamdulillah bisa terlaksana. Di tempat Mbah Idah kan kalo mau ke pasar, angkutan umumnya ya pake dokar. Shinfa seneng banget. Palagi pas kudanya melonjak-lonjak gitu. Silir ples isis.

Shinfa naik dokar cuma dua kali. Yang pertama pas main ke rumah Bude Is. Waktu itu Mbah Idah kelupaan kalo dokar menuju Wonopringgo baru ada sekitar pukul sepuluhan. Eh, aku sama Shinfa sudah dianterin sampai koplaknya *terminal dokar* pukul delapan. Mruput banget to? Ya udah sambil menunggu, aku sama Shinfa ditinggal di rumah Mbak Nur, sepupuku, sekalian minta dianterin kalo sudah jamnya.



Untungnya dokar gag harus menunggu penuh dulu untuk jalan. Cukup dengan tiga penumpang dewasa, kenek glindingnya sudah mau memberangkatkan kendarannya. Hiuw… jadilah pada hari Senen Shinfa naik kuda. Meskipun dia belum berani duduk sendiri…belum berani. Maklum pengalaman pertama. Dia sibuk merhatiin kuda sama jalanan. Sementara aku jadi ndengerin obrolan khas ibu-ibu yang ngomongin tetangganya yang katanya married by accident. Rumpi deh!

Nah, pas naik dokar yang kedua, Shinfa dah brani duduk sendiri. Malah gag mau dipegangi. Sok gede gitu. Kali ini ditemani sama bulik kecil Aida. Dari pasar mpe depan rumah harusnya kan paling dua ribu rupiah. Eh, si kenek dokarnya pas dikasih lima ribuan bukannya ngasih kembaliannya malah ngeloyor pergi. Aku yang mang gag tahu ongkos sebenarnya ya diam aja. Sambil mbatin, mungkin memang ongkosnya lima ribu. Hm, gitu ya. Manfaatin kesempatan, mentang-mentang aku gag pernah keliatan naik dokar. Ya udah. Daripada nesu-nesu malah gag bawa berkah ke rezeki si bapak keneknya itu, mending ikhlasin aja kali ya. Semoga mbawa manfaat, amiiin.

Selain naik dokar, yang sudah aku pingini sejak dari Jogja adalah menikmati lezatnya Taoto, soto khas Pekalongan. Pake bumbu taoco, bihun, daging kerbau, sama lontong. Maknyoosss rasane! Kata Abah biar rasa taotonya mantap, manisnya pake gula batu. Ya kayak yang kami makan di depot deket terminal angkudes di pasar Kedungwuni itu. Sakkuah-kuahnya sampe abis tak tersisa.

Na setelah taoto, sebenarnya masih ada satu lagi rencanaku, beli batik, yang modelnya kayak yang lagi dipayeti sama Mbak Nur. Tapi, untuk yang ini aku harus kecewa dulu, belum terlaksana. Waktunya cuma saknyu’an siy. Mana sekarang kan bulan Maulid. Di kampung kelahiranku lagi pada sibuk berjenjen *baca dziba’ atau shalawat nabi di mushala* tiap sore. Rame banget kedengarannya, dan terasa sekali bulan Maulidnya.

Dan, saatnya untuk balik Jogja. Soal batik, biar aku cari di Bringharjo aja. *Ndah, arep melu bareng pow hehehe* Pagi, hari Kamis, biarpun Mbah Idah masih di tempat Dik Abhin, aku sama Shinfa pamitan. Mpe ketemu lagi ya semua, di mudikan berikutnya… Ummmuah.

6 comments:

neli said...

Loh kok aku ga dibawain batik pekalongan tho? hihihihihi.... senengya yg mudik..;)

Miming said...

ketemu wong yugjo di sini salam kenal ya....

Anisa said...

Wah...seru donk kalo ngumpul..9 bersaudara mak...Pasti Shinfa seneng ya ketemu sama bulik pakliknya...rame 9.?

nuke said...

Asyiknya shinfa naik dokar....
kakak Nayla dan adik syifa belum pernah lo naik dokar....

NdaH said...

waa naek andong??
aku kok dah lupa ya rasane ngandong :(

obat keputihan herbal said...

thnks infox mg kpn2 q bs nyubain..