22 February, 2007

3 comments 2/22/2007 12:34:00 PM

Seminggu Tanpa Ibu

Posted by isma - Filed under



Abiqnya malah ketawa-ketiwi. Sekarang lagi ke Gedongan sama Bulgot


Itu SMS pertama yang aku terima dari Mbak Uwik, pas aku nanya Shinfa Labieq lagi ngapain? Rewel nggak?

Duuuh, rasane leghaaaa banget, dan bersyukur sudah anugerahi Shinfaku yang manis dan hebat. Mungkin karena sudah terbiasa seharian nggak sama ibu, jadi lengket dan tergantungnya Shinfa sama ibunya kalo malem aja. Terutama sama ASI.

Shinfa mang belum disapih. Abis susaaaah banget, di samping ibunya ga tega dan kesenengan bisa kasih ASI sama Shinfa. Rasane jadi dekaaat gitu, dan sayangnya bisa terekspresikan.

Tapi, karena dah dua taon, dan sekalian ditinggal sampe satu minggu, aku sama ayah pagi itu via telpon, mutusin Shinfa buat disapih. Ini harus dan titik. Shinfa harus dilatih, sementara aku harus rela besok pas balik ke jogja ndak nyusui lagi. Sedih memang, but sudah waktunya juga sih ya.

Ini adalah hikmah pertama dari satu minggu Shinfa ditinggal ibunya mengawal Fina sama Maiya buat ketemu para santri di beberapa pesantren. Memang sih, repotnya bukan main. Seenggaknya aku tahu dari cerita ayah setiap harinya. Pas enak-enaknya tidur, Shinfa bangun. Yang biasanya ada nenen, seminggu ini dia harus terbiasa gak nenen, atau pakai dot. Apalagi harus pake acara gendong keliling rumah, dan berhubung aku gak di rumah, tugas ini dikerjain sama ayah.

Duuuh, jadi terharu dan bersyukur. Selain Shinfa yang hebat, ayah juga hebat, bersedia menggantikan posisiku gendong Shinfa keliling-keliling gara-gara nggak nenen. Makasih ya, Yah.

Sepanjang kepergianku ninggalin Shinfa di rumah, ini adalah rekornya. Paling lama. Biasanya kalo acara ngawal gitu cuma dua tiga hari. Memang sih berat. Tapi, seperti kata jeng ini, bahwa kasih sayang tidak selamanya diekspresikan dengan selalu nyanding berada di dekat Shinfa. Ada kalanya aku perlu momen untuk membuat Shinfa belajar tidak tergantung pada ibunya, mandiri, dan bisa join dengan anggota keluarga yang lain.


Tet, kenapa aku berani berangkat selama seminggu, karena aku tahu Shinfa dijaga oleh ayah, ato-uti, bulek, Mbak Uyung, Mbak Uwik, Pakde, Mama Watik … yang nggak kalah sayang dan perhatian dari ibunya. Titip Shinfa ya… Matur nuwun.


Itu SMS-ku buat Teti dan dibalas : Ote, Bosss! Ati-ati ye!

Lagi-lagi aku bersyukur, aku juga punya bulek Teti yang hebat, ato-uti, Mbak Uyung, Mbak Uwik … yang hebat! Sudah berkenan berbagi kasih sayang dan perhatian buat Shinfa tanpa pamrih.

I Love U all!

3 comments:

nabilla said...

salam kenal

neli said...

alhamdulillah banyak orang yang sayang ma Shinfa, gak ada ibu jd aman deh..

mamakintan said...

waduuh si ibu masih imuuut banget... :D