18 February, 2007

5 comments 2/18/2007 01:47:00 PM

Mm.. The City is Exotic …

Posted by isma - Filed under


Ini cerita KOPDAR yang tercecer, sama kayak mamanya Nasywa. Secara kejadiannya sudah 7 Pebruari yang lalu. Waktu itu Pakih, temenku yang juga temennya Mbak Ana, jauh-jauh dari Surabaya datang ke Jogja dalam rangka mencoba-coba peruntungan di sini. Namanya Fakih Zakaria atau Okay. Kami kenalnya di dunia maya, sama kayak aku kenal sama Jeng Indhy. Kalo Mbak Ana sih, dia temen depan meja kerjaku…hihihi. Dan karena usia Pakih yang jauuuh di bawah aku sama Mbak Ana *biar keliatan kalo dia tuh masih imutz*, kami panggil dia dengan “dek”.

Pas kejadian itu Jogja belum tertimpa musibah angin puting beliung. Meskipun hujan dan awan gelap sudah sering munculnya. Musibah kedua setelah gempa tahun lalu. Dua musibah yang alhamdulillah, Shinfa sekeluarga masih dalam lindungan Allah SWT. *makasih buat doa temen-temen semua ya…*. Syukur alhamdulilllah juga, Pakih ndak kemudian takut-takut buat datang ke Jogja. Dan, dengan ditemeni sama Mbak Upik, dia juga mau ketemu sama Shinfa dan ibunya, Mbak Ana, Bulek Teti, ples Mbak Rina. Hehehe… rombongan ya! Maklum sekalian jalan-jalan di Islamic Book Fair di Gedung Wanitatama Jalan Solo.

Sebenarnya rombongan itu masih mau dilengkapi sama ayah Shinfa. But, berhubung ayah gak bisa absen, ya udah, Shinfa sama aku dianterin dulu ke Gowok, tempat ngekosnya Mbak Rina. Karena janjiannya abis zhuhur, paginya Shinfa aku ajak jalan-jalan dulu ke sini. Naik turun eskalator…hehe, naik kereta belanjaan *nyari-nyari yang ada mobil-mobilannya…nggak nemu-nemu*, masuk outlet pakaian anak trus dapet balon, *balonnya sekarang udah kempes hehehe…*, dan terakhir… main di Timezone. Di tempat yang terakhir ini, tadinya Shinfa masih takut-takut pas aku tawari naik mobil-mobilan. Tapi, giliran sudah keasyikan, semua mainan anak itu dicobanya satu per satu.

Keluar dari arena main, aku, Shinfa sama Mbak Rina mampir dulu beli es krim. Maunya sih abis itu ke arena fantasi di mall ini juga. Aku sih baru kali ini dengernya dari Rina. Katanya sih bagus. Tapi, berhubung ada telpon mendadak dari Bulek Teti yang udah nunggu lama di Book Fair, akhirnya dengan terburu-buru kita cabut deh ke lokasi, pake becak.


Di mana-mana yang namanya pameran mang ruameee, palagi siang hari, panas banget. Jadi nggak nyaman banget kalo ngajak anak-anak. Mana Shinfa sudah bertanda-tanda ngantuk dan minta gendong. Untungnya Mbak Ana segera menyusul, kemudian Pakih sama Mbak Upik.

“Hai, assalamualaikum…,” sapa Pakih yang tiba-tiba keluar dari gedung Wanitatama.
Tadinya sih kaget juga. Secara foto sama objek asilnya pan kadang nggak sama ya. Bisa cakepan aslinya, bisa juga cakep fotonya. Tapi tenang Om, yang jelas kita kagetnya bukan karena dua sebab itu. Melainkan… medoknya itu lho Om. Ketok banget ya Suroboyone…hehehe.

“Njenengan Pakih ya?”

“Iya. Gak kenal tah?”

Hehehe…kira-kira begitulah logat Jawa Timuran yang sempet menyisa dalam ingatanku. Pan biar sekarang dah jadi warga Jogja, dulu pernah juga sebiduk di lautan tinta sama Jeng ini di sini.

Acara selanjutnya ngobrol seputar rekrutmen sama kondisi Lumpur Sidoarjo. Lho! Kan lokasi Pakih lumayan deket juga. Tapi, ya tetep aja biar kita ngobrolin Lumpur itu toh nggak ngasih solusi. Yah, paling tidak kita nggak serta-merta lupa sama bayang-bayang musibah yang satu itu. Semoga ya Om, segera bisa diatasi. Amiin.

“Hi Shinfa…dah bangun ya?” lagi-lagi Pakih menyapa. Kali ini buat Shinfa yang udah bangun, tapi masih setia duduk di pangkuanku. Keberisikan kali ya…sama medoknya Om Pakih. Hehehe. “Berapa taon to, Mbak?”

“Duh, si Om, ga pernah buka blog Shinfa ya, mpe gak tahu berapa umurnya?” Hehe. Ini cuma jawaban ngarang aja kok. Pas aku nulis liputan ini. “Dua taon. Eh, Dik, salim dong?” jawabku sambil ngerayu Shinfa biar mau salaman. Tapi, tetep aja Shinfa gak mau berkutik. Masih aras-arasen, abis bobo.

Yah, kalo saja siang itu langit nggak mendung tebel gitu, pinginnya sih aku ajak Shinfa jalan-jalan masuk ke Book Fair yang di dalam gedung, sambil cari mainan edukatif yang biasanya juga dipamerin. Pikirku juga gimana kalo sekalian kita bareng-bareng ke sini, buat makan and minum. Tapi, berhubung cuacanya nggak bersahabat gitu, mana sudah pletik-pletik gerimis, ya udah deh, terpaksa Shinfa, aku, sama Bulek Teti pamit duluan, dan nggak jadi lunch together.


Lain waktu ya, Om. Sorry kalo cuma dijamu pake teh botolan. Hehehe. Tapi, biar gitu yang penting pan berkesan. Kesan yang baik tentunya. Jelas dong… Buktinya, pas aku nanya “what do u think bout Jogja”, ada yang nulis jawaban kayak gini:

Mm.. The city is exotic, unic, traditional environment, crowded, etc. I love be there…

*Hayuuu…sapa mo nyusul datang ke Jogja?*

5 comments:

Nia said...

Duh, jd kangen Jogja krn dulu honeymoon selama seminggu di sana. Mudah2an bs ke Jogja lagi ya, dah 2 thn lebih gak ke Jogja niy...

nasywa said...

eh.. ada juga yang punya cerita kopdaran tercecer he..he... shinfa nanti kalo nasywa ke Jogja lagi kopdaran yah??? tapi belum tau kapan sih, terakhir nasywa ke jogja waktu umurnya nasywa 11 bulan

rien said...

duh terakhir kejogja tuh thn 94, lama banget yakkk!!!
saya suka jogja, sepertinya emang bener lagu katon kla itu ttg jogja,'pulang kekotamu, ada setangkup haru dalam rindu'...ah nyanyi bareng ante yuk Shinfa :))

maybe, jogja bkl jd tempat liburan kapan2...

Anonymous said...

oggix bermasalah ya..hiks..pengin pulangggggg!!!! ayo mama shinfa tanggung jawab secara dah ngiming2i..lama gak mampir dah ganti baju lg yah, makin gape aja niy otak-atik template:)

mama rashel

Mama Firza said...

jadi kangen yogya, dah lama niy gag ke yogya...
nanti klo daku ke Yogya kita kopdaran yuk...