30 January, 2007

6 comments 1/30/2007 12:53:00 PM

Ultah yang Ndompleng Pengajian

Posted by isma - Filed under
Malam Minggu kemarin, Shinfa ngerayain ultah keduanya.
Sebenarnya di kampung Shinfa, masih jarang yang ngerayain ulang tahun, apalagi pakai acara yang besar-besaran. Di antara anak-anak seusia Shinfa aja, yang rutin ngerayain tiap taonnya paling cuma dua anak. Itu pun acaranya cuma kasih kado, nyanyi ulang taon, tiup lilin, potong kue, sudah. Pulang bawa nasi kuning sama snack. Mungkin karena tinggal di kampung ya. Dan, ini aman banget buat kondisi kantong ibu. Hehehe.

Ultah Shinfa yang pertama juga nggak pake dirayain. Cukup cipika-cipiki sama beli es krim gede, dinikmati bareng sama keluarga. Tadinya ultah yang kedua juga mau begitu. Tapi, berhubung sekalian dapet jatah giliran pengajian rutin anak-anak tiap malam Minggu, kahirnya, ya sudah didomplengin ajah. Sekalian kasih kesempatan buat Shinfa untuk uji kemampuannya nyebul lilin. Hehehe.



Acara ultah ini pun sebenarnya ndak pas juga kalo disebut perayaan. Secara ndak pakai undangan khusus, cuma ndompleng, dan yang datang juga mereka yang usianya sudah lima tahun ke atas. Bukan anak-anak seusia Shinfa bareng ayah ibu atau pengasuhnya. Acaranya juga seperti biasanya pengajian. Cuma di sesi lain-lain, di akhir pengajian, ada acara tiup lilin sama doa bersama.

Hari Sabtu pagi, aku pergi ke pasar buat belanja bahan nasi kuning sama snack. Sebelumnya Uyung sempet tanya, jadi nggak nih acara pengajian sama ultahnya. Secara Mbah Uti masih dirawat di RS. Tapi, lha wong sudah direncanakan, ya sudah lanjut aja. Toh soal masak, kan ada Mbak Mi yang mbantuin.

“Biasanya yang datang pengajian berapa orang, Yung?”
“Yah, paling 30-an kok. Sekarang yang berangkat sudah jarang.”
Dan, Mbak Mi pun mengalokasikan tiga kg beras buat nasi kuning. Secara aku yang ndak paham soal jatah satu kg pas buat berapa porsi, aku cuma nurut dan ngangguk mengiyakan. Ples dengan begitu, proses masak-memasak jadi cepet. Aku cuma goreng-goreng sama iris-iris, sama praktik bikin kue ultah. Hehe, biarpun hasilnya pas-pasaaaan banget.

:>

Abis maghrib, anak-anak udah pada datang. Sementara aku dan wadyabala masukkin nasi ke dalam wadah. Tetangga sebelah, mamanya Aurel juga ikut mbantuin. Sampai acara dimulai, semua masih aman-aman aja. Tapi, Mbak Mi harus pulang duluan bikos ada panggilan buat masak di tempat lain.
Sepeninggal Mbak Mi, barulah suasana berubah heboh. Karena setelah diitung-itung, yang datang nyampe 40 anak. Itu belum ditambah sama beberapa ibu yang ikut nganterin.

“Kamu bilangnya nggak nyampe 30, Yung?”
“Emang biasanya segitu kok!”


Ya udah. Gerakan darurat pun dilakukan. Uyung ngacir beli snack tambahan. Sementara aku sibuk nyari wadah buat nggenapin itungan nasi kuningnya yang baru 33. Waduh, kenapa juga Mbak Mi masaknya cuma 3 kg ya… Tapi, syukur semua aman terkendali.

Acara pengajian dibuka dengan tausiyah…alias ceramah nasihat. Tapi nggak mesti ceramah ding, kadang permainan apa gitu, secara pesertanya mang anak-anak TPA. Abis itu jamaah isya diimami sama Pakde Wasul. Trus, baca Qur’an, dengan metode sorogan. Hehe…istilahnya nyantri banget! Pokoknya murid membaca, guru menyimak. Biasanya dibagi kelompok. Tentu saja yang nyimak, mereka yang udah SMP atau SMA.

Sampai tiba waktunya acara lain-lain. Shinfa yang sudah siap dengan baju tidur, biarpun ngikuti acara dari awal, didaulat untuk tiup lilin sama motong kue bikinan emak tersayang. Hihihi. Saking sayangnya, Shinfa sampe mbelain nganterin potongan kue pertamanya buat si emak. Duh, hepi besde lagi ya, Say.

Abis itu, anak-anak pada bubar, dan giliran Shinfa buat buka kado. Hehe, masih ada yang merasa musti bawa kado rupanya.
Shinfa kelihatan asyik banget sama kadonya. Sampai yang biasanya apa-apa minta dibukain, ini dia bisa mbuka ndiri. Isinya ternyata tas kecil warna oren.
“Tasnya dari sapa, Dik?”
“Pahli…”
Maksudnya Mas Fahry tetangga sebelah rumah. Aciiih ya, Mas.:-*

6 comments:

Keluarga Gunawan - Rani said...

Shinfa....met ultah ya sayang..moga2 tambah pinter, tambah sayang ma Ayah & Ibu dan sehat selalu..Amien. Btw kue nya mana nih..?? :D

Nia said...

Shinfa, happy b'day ya sayang semoga jd anak sholehah dan berbakti kpd org tua, amin..

Btw, nasi kuningnya kok gak nyampe rmh Rayna ya?? ;)

RidwanFamily said...

met ultah yg kedua ya shinfa.. semoga tambah pinter, tambah cakep, tambah banyak temen dan selalu dalam lindungan Allah SWT... amin :)
-ameera-

Khansa Suprabu said...

met ultah yang ke 2 yang Dek Shinfa..semoga jadi anak yg pinter dan sholehan.amien...

NdaH said...

wah mana nasi kuningnya ...
mau dung ;))

Mama Firza said...

hepi besdei yach... nanti klo kaka firza ke Yogya siapin nasi kuning juga yach...