19 January, 2007

2 comments 1/19/2007 04:41:00 PM

Kejadian "HAMPIR SAJA"

Posted by isma - Filed under



Sebenarnya ini bukan kejadian yang bener-bener terjadi sehingga bisa disebut sebagai “kejadian” (kali ini aku menghubungkannya dengan kejadian yang ndak mengenakan), seperti kejadian banjir, kejadian pencurian, kejadian longsor, dsb. Malah, kejadian "hampir saja" ini justru kejadian yang tidak benar-benar terjadi. Yah, hampir saja terjadi, tepatnya begitu.

Btw, kenapa ya kok tiba-tiba ngomongin soal kejadian-kejadian gitu?
Alkisah beberapa hari yang lalu, pas pulang kerja, entah karena ndak konsen atau gimana, aku sampai ndak liat sebuah truk tiba-tiba aja nongol mau berbelok, dari jalur roda empat ringroad, ke jalur khusus motor. Hampir aja, mak bres! Motorku mencium dinding bak truk sebelah kiri. Duh, abis itu rasanya gemeter, lemes, deg-degan. Alhamdulillah, masih ada kesadaran tiba-tiba untuk ngerem dengan hati-hati. Alhamdulillah juga aku pas ndak ngebut. Jadi nggak kebanting. Alhamdulillah. Aku bersyukur berkali-kali.

Sebenarnya tidak hanya sekali itu aku mendapati kejadian hampir saja. Pernah waktu itu, pas Shinfa jalan di atas kasur, mau ngambil minyak talon di bibir jendela. Hampir aja kakinya nyelonong ke luar dipan yang tingginya hampir setengah meter itu. Hampir saja. Syukur aku masih bisa lari meraih tubuhnya cepat-cepat.


Atau waktu yang lain, pas Shinfa guling-guling di depan tv, (kadang dia suka aneh-aneh) sambil duduk dia nekat nggelebak ke belakang, padahal ndak ada alas kasur ataupun bantal. Kebayang kan kalo bener-bener terjadi nggelebak, bisa sakit tuh kepala bagian belakang Shinfa. Alhamdulillah, aku bisa cepat menahan tubuhnya. Hm, hampir saja!

Inilah yang aku maksud dengan kejadian “hampir saja” itu. Aku ndak bisa mbayangin kalo tidak ada yang namanya “hampir saja”. Tidak ada skenario pengendali dari yang Maha Kuasa. Aku pun jadi tambah yakin banget kalo aku tuh sangat terbatas untuk menjaga diri, menjaga Shinfa, menjaga ayah, menjaga orang-orang yang aku cintai, bahkan sekadar merencanakan dan merasakan perlunya kejadian “hampir saja”, setiap akan ada kejadian. Membuat aku terus saja ingin berucap: “Alhamdulillah, Gusti. Alhamdulillah, alhamdulillah. Jaga dan lindungi kami selalu ya…”

2 comments:

neli said...

alhamdulillah.. kalo aku bilangnya nggeledak hehe...

Nia said...

Alhamdulillah, Bunda cekatan jd hal-hal yg tdk diinginkan bs dihindari =)