30 April, 2008

9 comments 4/30/2008 07:34:00 AM

Dan, Aku pun Terharu…

Posted by isma - Filed under
Beberapa hari terakhir ini aku makin dibuat terharu dan nambah sayang aja sama puteri cantikku yang bernama Shinfa Labieq. Terenyuh dan ngrentes gitu deh rasanya, dan lalu jadi pingin nangis oleh sebab kejutan sikap dan pekembangan yang aku amati dari puteriku yang baru 3 tahun 3 bulan ini.

Terutama ketika mau berangkat nguli. Selesai makan dan mandi, dia sudah dengan sendirinya mengulurkan tangan ke aku. “Ibu, salim dulu.” Trus abis salim, dia akan melambaikan tangan sambil berucap, “Da…daa. Ati-ati ya, Bu.” Hm, rasane maknyuuus gitu, terharu banget melihat Shinfa sudah bisa berbagi pengertian seperti itu. Dia sudah paham kalau setiap pagi ibu akan pergi untuk kerja, dan akan pulang sore harinya. Dia sudah hafal kebiasaan itu, dan tak lagi risau, takut kehilangan, dan lalu menangis, misalnya, tiap kali aku pamitan. Dia percaya kalau ibunya pasti akan kembali untuknya.

Tentu saja perubahan sikap Shinfa ini sangat memudahkan aku setiap kali harus pergi di luar jam kerja. Misalnya, hari Sabtu yang jadwal biasanya adalah mengantar Shinfa ke SALAM, tiba-tiba ada launching buku misalnya. Aku cukup bilang, “Ibu harus kerja, Dik. Nggak papa ya.”
“Ibu mau tindak,” ia menegaskan.
“Iya. Tapi, besok Ibu libur. Ibu nganter Dik Abit PAUD.”
Dan, Shinfa pun lalu mengangguk, mengerti.

Atau ketika aku harus keluar kota untuk beberapa hari, meskipun pada awalnya Shinfa suka nggak mau menerima telponku, pada hari berikutnya celoteh lucunya akan menyapa manis telingaku. ”Tadi itu kan Dik Abit jatuh, telus nangis.” Atau dia akan bertanya, ”Ibu tuh di mana sih?” ”Ibu tuh ngapain sih?”

Dalam posisiku di luar kota, aku sukaaa banget setiap mendengar jawaban kalau Shinfa nggak rewel. Dan, seringnya memang begitu. Shinfa benar-benar bisa diandalkan deh pokoknya.
”Abik nangis ra, Yah,” aku bertanya sama Ayah.
”Ora.”
”Nekokke aku ra?”
”Blas...”
Hwaaa.... kasiaaaan deh! Lupa dia sama ibunya. Hehe.

Yang lucu dan masih segar dalam ingatan adalah ketika aku ke Jakarta kemarin. Dengan semangatnya dia merequest, “Beliin katok gendut ya, Bu.” Hihi. Katok gendut itu istilah khasnya Shinfa untuk celana jeans.
”Berapa?”
”Dua.”
”Mang sekarang Dik Abit pakai katok jeans ya?”
”Iya.”
”Waduh, dah berapa hari itu nggak dicuci?”
“Setahun.”
Hehe. Kontan aku ngakak. Ada-ada aja tuh Shinfa. Tapi, mang begitulah dia. Kalau sudah menemukan celana jeans, dijamin bakalan betah sampai berhari-hari, nggak mau pakai yang lain. Istilahnya Ringgo, garing dinggo.

Tapi, sengerti-ngertinya Shinfa, yang namanya kangen pasti tetap ada. Tanda-tandanya, Shinfa bakalan nggelibeti aku begitu aku sampai di rumah. Biasanya kalau bakda maghrib aku nyalain komputer, dia bakalan ngeriwuhi dengan minta pangkulah, minta kertaslah, minta digambarinlah, atau dia akan bilang, ”Ibu, ke depan tivi yuk!” Atau dia akan bertanya, ”Ibu itu ngetik apa sih?” ”Ngetik tulisan,” jawabku. ”Aku ki yo arep ngetik je,” katanya nggak mau kalah. Atau kalau pagi hari, pas jamnya aku masak, dia akan merengek, ”Ibu, bobok. Nggak boleh masak.”

Kamerin waktu di World Book Day ’08 dengan sukses Shinfa merengek di akhir telponnya, ”Ibuuu...ibuuu, pulang to.” Trus pas aku telp hari Minggu sore, dia nanya, ”Ibu jadi pulang sekalang?” ”Iya. Ini lagi nunggu Pak Sopir.” ”Ibu emoh nunggu. Ibu pulang sekalang...” Hehe, antara pingin ketawa sama terharu, bercampur jadi satu. Mungkin saking kangennya juga, pas ayah mau jemput aku, Shinfa merengek minta ikut. Seperti dulu pas menjemput aku sepulang dari Madura. Setelah itu, Shinfa bakalan memeluk aku erat-erat sambil terisak. Waduuuh... terenyuh banget deh.

Sesampai di rumah, baru aku akan bercengkerama lagi dengan puteriku. ”Adik, sini dong,” aku menarik Shinfa supaya mendekat. ”Ibu kok belum disayang,” tagihku. Lalu, Shinfa akan mendekat dan mendaratkan ciuman komplitnya. Dari pipi kanan, pipi kiri, kening, dan bibir. Yang bikin aku terharu, dia akan mencium ibunya penuh perasaan. Sampai terdengar tarikan napasnya gitu. Aku sukaaa banget!

Aku belum bisa membayangkan seandainya, suatu saat nanti aku harus meninggalkan Shinfa untuk hitungan bulan atau bahkan tahun. Kalau menahan rasa kangenku, mungkin aku masih bisa. Tapi, bagaimana dengan kangen Shinfa sama aku? Aku paling sedih kalau dikangeni. Karena aku bisa merasakan bagaimana semlengerennya, nelongsone perasaan kalau lagi kangen. Apalagi anak kecil, di mana dia harus belajar untuk mengekspresikan rasa kangen itu entah dalam bentuk seperti apa.

”Dik, kalau besok-besok ibu pergi lagi, berhari-hari, boleh nggak?” tanyaku dua malam yang lalu.
”Ibu mau tindak?”
”Iya.”
”Dik Abit ikuuuut.”
”Ibu kan kerja. Boleh nggak?”
”Ooh, boleh,” jawabnya pelan. Hm, dia nggak tahu kalau kata ’kerja’ di sini bermakna lain. Tapi, aku yakin Shinfa, Srikandiku, tetap bisa diandalkan.

Hal senada juga dijawabkan oleh ayah, ketika malam itu aku bertanya hal yang sama. ”Sebulan sekali pulangnya. Gimana?”
”Ya nggak apa-apa. Memang risikonya seperti itu. Yang penting sabar.”

Hm... aku jadi nggak bisa ngomong apa-apa lagi nih. Karena terharu juga terenyuh, begitu pengertiannya mereka sama aku... terima kasih Rabb. Love u, Shinfa and Ayah...

9 comments:

mama arya said...

Salut buk, aku semoga Shinfa n Ayah selalu mendukung dlm suka duka utk karier ibu ....

Shinfa klo kangen ma Ibu, ayo main bareng mas arya nanti tante beliin katok jeans warna pnik, mau gag ?....

sing sabar yo mbak yu, semoga semuanya bisa dilalui dengan sabar dan iklas , aminn

unai said...

aihhh jadi ikutan terharu..alif juga begitu kalo mau ditinggal. Tapi kalo kita dah bilang kerja...dia seperti terpaksa mengiyakan. Ah anak anak

Anisa said...

Wah shinfa dah pinter ya bisa ditinggal2 lama gitu sama ibunya.. Safa masih belum bisa nih...kmrn saat aku melahirkan saja badannya panas ...nanyain aku terus...sampe ngingau. Top deh buat Shinfa

nila said...

mbak, aku ikut terharu banget bacanya...merinding. Alhamdulillah..nikmat yang diberikan Alloh ya Mbak..anak yang luar biasa...rasa cinta yang dalem antara mbak Isma dan Shinfa..

widie said...

Iya beruntung bgt ya punya shinfa dan ayah yg pengertian, mendukung karir ibunya yaa..semoga sukses ya jeng...karirnya lancar urusan keluarga jg jalan terus amiiinn...

mang mau tindak kemana lg ibu..kok pulangnya sebulan sekalii...kok aku yg jdnya sedih mikirnya ya hehehe...

ninda said...

Hiks melu mbrebes mili aku...
Emang ya kalo namanya anak, biarpun dibibirnya dia bilang 'boleh' tapi siapa tahu hatinya sakit tanpa bisa mengungkapkan... paling ya nangis. Duh kalo nangisnya pake mingsep2... itu juga buat hati kita 'sakit'.

Srikandimu pasti kuat disamping 'arjuna'mu kok wuk.
Hiks (lagi) gak kebayang nek cita-citamu (ini bagai makan buah simalakama ya). Tapi gpp.. meraih sesuatu menuju masa depan yg cerah emang perlu pengorbanan...
Duh dodoku melu sesek.. (pas lg mellow ki :()

Moga lancar ya besok sabtu.... aku cuma bs do`ain dari sini.
Sun sayang buat genduk imut Shinfa. Muuuaachh...

Fanya Ardianto said...

lha kok aku jd ikut terenyuh gini ya Is? .... shinfa.. shinfa...

primaningrum said...

waaaaaaaaaa aku jadi ikutan mbrebes mili!!! bener... paling gag kuat lama-lama jauh dari anak..;

tetap semangad ya is, dan sukses slalu!!

Shella Mawardi said...

ikutan brebes mili.......