30 January, 2008

11 comments 1/30/2008 04:32:00 PM

Jalan Sore-Sore

Posted by isma - Filed under
Bermula dari iseng-iseng berhadiah, menggalang dana ke salah seorang supervisor di kantor, akhirnya jadilah aku, Mbak Ret, Mbak Ana, Mbak Nur, Mbak Wiwik, Ahmala, Mahbub, Tamam, dan Santo meluncur ke PH di Tugu sore hari sepulang megawe, Jumat 25 Januari 2008. Awalnya dana yang terkumpul baru 55rb lalu aku menggagas gimana kalau Pak Bos Besar juga kita minta. Ternyata gayung bersambut, mungkin sebagai syukuran royalti untuk bukunya juga, kami pun mendapat tambahan 100rb.


Tapi, penggalangan dana tidak berhenti sampai di sini, usai aku shalat zhuhur, tiba-tiba aku menemukan secarik kertas yang bertuliskan: Ini untuk dana bantingan sensasi delight. Tapi rahasia. Dan, ada uangnya 30rb. Alhamdulillah, jadi nambah aja kan jumlah dana kami. Tinggal menghitung uang sejumlah itu cukup untuk memesan apa dan berapa di PH. Dan, karena itu kami menamakannya makan-makan sensasi delight.

Hihi. Segitunya ya sama produk makanan yang satu itu. Yah, harap maklum. Pizza memang bukan makanan harian kami. Dan, untuk membelinya pun secara sengaja sepertinya tidak terlalu diharuskan. Mending nasi padang deh. Sekali waktu sajalah, apalagi kalau tidak perlu merogoh isi kantong sama sekali dalam arti gratisan. Asyiknya asyik.


Dan, mungkin karena ada tambahan “berkah” dalam kebersamaan, jumlah uang yang mungkin bagi sebagian orang tidak seberapa itu bisa membuat kami mabuk pizza. Bener-bener! Ternyata porsi small tetap saja jadi big size buat aku dan temen-temen. “Tuh Mam, masih ada,” tawarku pada Tamam. “Waduh, Mbak. Sudah nggak muat,” jawabnya dengan wajah nelangsa penuh penyerahan diri. Haha gimana ya menggambarkannya?

Total kami pulang masih membawa empat pizza ukuran personal. Dan, sudah pasti ini bisa dinikmati juga oleh sodara atau keluarga yang ada di rumah. Tuh kan, Pak Supervisor dan Pak Bos… bener-bener berkah. Makasih ya… besok-besok lagi ya… :D

11 comments:

salma said...

Waaa liat pemandangan Tugu jadi kangen Jogja!!!.
Itu sebelah kiri ArGUS optik, dulu langgananku jahitin kebaya disitu. Masih ada gak ya?

Nia said...

Hua, makan pizza kok ga ngajak2 siy..

Ani said...

Pizza? Reza suka banget tuh, pernah seharian maunyta makan Pizza doang.
Btw, PH di sana harganya beda ma di sini ya Is? Kok uang segitu bisa dapet buanyak kayaknya (lihat di potonya).

.:diah:. said...

hhmm... besok besok lagi??? jangan lupa ngajakin saya juga yaa Mbak :D

Ninie said...

Waduh klo hr jum'at biasane nyante yo, ada aja jadwal utk bersantai2 ria ..


Pizzanya ndak sampe sini lho mbak yu

Anggorowati said...

Mau pizzanya... lain kali mau dong diajak makan pizza di jogja.. jd kangen neh dah lama bgt ga ke jogja..

widie said...

Enak bener neh..mau makan di PH pake acara penggalangan dana segala..kita kl mau makan situ hrs ngeluarin kocek ndiri hiks..enaknya hidup bersama2 ya..kompak habisss!!! ( sibos diajak sekalian ga mba..)

keep smile said...

dadi ingat adek2ku dan anak2 di rumah,mereka pengen banget diajak di PH,padahal di BWI gak ada PH. Sampe keingat2 mereka, setiap aku mau gigit Pizza rasane gak tego hehhee

angin-berbisik said...

wah enak tenan....hehehehe

Mutia&Rayga said...

jadi ngiler juga niy..kebeneran dah lama gak ke PH..baik2 bener atasan2 jengk is di kantor..:)--Mutia

tamam ayatullah malaka said...

woww...nostalgia silamm...luar biasa. Kata anak-anak sih, syukuran royaltine mbak Isma. Ternyata, oh ternyata....kwww