29 May, 2008

9 comments 5/29/2008 09:02:00 AM

Dolanan

Posted by isma - Filed under ,
Yuk pro konco dolanan ning jobo
rembulane sing awe-awe
ngajak siro ojo podo turu sore...

Masih ingat lagu masa kecil itu kan? Liriknya kurang lebih seperti itulah. Lagu yang menginspirasi *anggap saja begitu* anak-anak pada masa kecilku untuk berkumpul di lapangan di sebelah rumahku, apalagi saat purnama, untuk main borem/betengan, colong gendero, boyo-boyonan, jamuran dll. Suasana bermain yang secara perlahan mulai ditinggalkan oleh anak-anak jaman setelahku.

Mungkin berangkat dari latar belakang itu *sok tahu banget ya aku*, di lantai dua Taman Budaya Yogyakarta ada yang namanya Kolong Tangga, museum dolanan anak-anak. Sabtu kemarin usai mengikuti bedah buku Rumah Cinta karya Musthafa W Hasyim, aku, Pijer, dan Rabi' menyempatkan diri mampir dan melihat-lihat koleksi museum itu, dengan membayar Rp1000.


Tidak luas memang tempatnya, koleksinya juga tak banyak. Tapi paling tidak, ini masih bisa dikembangkan dan dilengkapi. Ada koleksi alat permainan, ada juga beberapa gambar dan foto dolanan jaman baheula. Aku jadi ingat dolanan semprong bolong, lagunya aku sudah lupa. Seperti dalam gambar. Kepalan tangan yang ditumpuk-tumpuk, lalu mecah satu per satu. Atau, bentik. Seperti dalam gambar juga. Memakai dua bilah kayu yang berbeda ukuran panjangnya.

Itu masa kecil jamanku. Tapi, aku masih bersyukur juga masa kecil Shinfa masih dikenalkan dengan yang namanya dolanan. Terutama oleh Ato dan Uti, juga Pakde Gentur. Yang paling sederhana mungkin dolanan jarik kali ya. Hehe. Sebangsa cilukba *mekso.com* dan lain sebagainya, yang entah masuk kategori dolanan atau enggak.


Atau ada lagi yang ini, kalau di Pekalongan liriknya: "Angkle-angkle, sabrangno kali gede, takopahi ndas lele." Tapi kalau di rumah Jogja menjadi: "Ongkang-ongkang belulang nyaplok...." mbuh ra apal aku. Jadi, Shinfa duduk di kaki sambil berpegangan tangan dan lalu digoyang-goyang. Senang banget kan? Aku juga mau tuh hehe...

Biasanya yang suka ndolani ongkang-ongkang ini Pakde Gentur. Kalau Ato sama Uti spesialisnya lirik-lirik lagu Jowo. Mislanya, kalo lihat Shinfa duduk, Uti nggodani dengan lirik: "Anak wedok, njangan lombok, kambile sitok, lungguhe metotok." Hehe. Tapi, sama Shinfa diganti dengan "lungguhe apik". Kalau Ato ngajari Shinfa lagu judulnya Gareng Pong. Lucu aja kalo dengerin Shinfa nyanyi Gareng Pong. Dengan suara cedal, melafalkan lirik jawa. Aku sih nggak hafal.

SALAM juga termasuk yang ikut melestarikan dolanan dan lirik2 peninggalan jadul. Misalnya kalau nyuruh kumpul, biasanya pakai lirik: "Yo bocah do mreneo, yo bocah do mreneo..." Terusannya aku lupa hehe. Selain tentu saja mengajak main anak-anak dengan dolanan seperti jamuran, cublak-cublak suweng dan lain-lain.

Yah, aku sih berharap sebangsa dolanan itu nggak punah. Meskipun aku juga nggak yakin bener apakah Shinfa bisa menikmati dolanan versi anak-anak SD yang dulu pernah aku nikmati seru dan hebohnya itu atau enggak. Yuk, main sama Ibu aja yuk hehe... jadi kangen deh pingin dolanan.

9 comments:

.:diah:. said...

whaa... sepedanya keereeennn....

btw, d Sulawesi juga ada lho, tapi beda lagu tentunya.. :D

mama arya said...

yuk dolanan bareng karo aku ...lagu jamuran wae hehehee

Ani said...

Iyo Is, mbiyen dolanan iku akeh banget yooo, jamuran, betut mausut, kecikan, bekelan, cublak2 suweng, putrenan, omah2an, saiki wis ganti mainan elektronik kabeh.

primaningrum said...

waaaaa..... aku jadi inget dolanan waktu kecil juga neh, cublak cublak suweng, trus congklak pake biji sawo, whuaaaa seru ya...

ayo dek abit dolanan bareng alifah balqiz

Tety Kurniati said...

Zaman waktu kita kecil dulu masih banyak dolanan tradisional ya, tapi sekarang susye bgt menemukannya

Irma-MamaVian said...

Jadi inget jaman2 kecil dulu... Jaman dulu permainan lebih interaktif ya, kalo sekarang kan udah jamane PS ga seru ah menurutku...

farrel's mom said...

Ditiap daerah ampir sama ya dolanannya cuma beda nama aja. Zaman dulu permainannya irit,beda ma skrg yg nguras kantong..menyedihkan

mama valisha said...

valisha juga suka loh maen ongkong2 gitu, tapi mamanya gak bisa lama2 abis puegeeeeellll hehe
maenan anak sekarang sih game ya, individual banget

widie said...

Akbar juga kadang maen ongkang-ongkang itu..ada lg dia suka bgt maen sm abahnya yg diangkat pake kaki *kitanya tduran anaknya diatas kaki trus diangkat* kalo di kalimantan namanya unggat-unggat apung...itu sering bgt, cm kitanya aja udah ngga kuat krn anaknya jg udah mulai besar hehe..

Seharusnya mainan anak2 tetep di budayakjan yaa jgn sampe punah sayang kalo permainan anak2 hilang begt aja, mari kita budayakan lg yaa..*emang kampanye*