10 September, 2007

13 comments 9/10/2007 12:45:00 AM

Suara-Suara Jajanan Jelang Puasa

Posted by isma - Filed under ,



Sabtu sore, aku sedang menyulam, memendekkan celana baru yang kepanjangan.
“Buuuu, beli sateee…,” tiba-tiba Shinfa sudah berdiri di hadapanku dengan muka memelas.
“Sate? Mana ada sate?”
“Itu…”
Aku berlari keluar, baru deh kedengeran suara khas “klinting-klinting” penjual sate madura keliling. Dengan tiga kali tepuk tangan sambil teriak, “Sate, Mas!!” si penjual berbelok ke jalan cor-coran menuju halaman rumah. Dan Shinfa? Langsung pasang senyum lebar.

Hehe. Baru percaya deh aku kalo Shinfa sudah seneng njajan. Kemarin-kemarin aku cuma dapat laporan dari ayah, secara dia pulangnya siang jadi lebih ada banyak waktu menemani Shinfa. Katanya setiap sore kalo denger suara “klinting-klinting” langsung deh lari ke halaman dan teriak-teriak, “Beli sateee!”
“Wingi tuku pentol sewu, kok entek to,” ini laporan dari Mbah Uti.
“Iyo lho, Mbak. Abik ki wis ngerti jajan. Poko’e kalo denger suara gitu langsung mlayu,” Bulek Teti juga nggak mau ketinggalan melaporkan.

Mungkin karena Shinfa biasa mengamati aku, atau anggota keluarga lain yang suka njajan rame-rame, setiap mendengar suara “krincing-krincing” untuk pentol, suara “klinting-klinting” untuk sate, dan suara “ting-ting” untuk bakso. Jadi, tiap mendengar suara-suara itu, spontan dia teriak minta dibelikan.

Untungnya, rumah kami tidak di pinggir jalan aspal persis. Tapi, masuk ke dalam gang yang jarang-jarang dilewati orang. Jadi, agak terselamatkan deh dari serbuan para pedagang keliling. Paling ya penjual pentol, sate, bakso, dan es krim tung-tung. Cuma, ya tidak semua teriakan Shinfa musti dipenuhi. Soalnya kadang Shinfa cuma asal beli, tapi nggak mau menghabiskan. Kan sayang tuh makanannya. Untuk sementara jurusnya cukup dialihkan perhatiannya atau diajakin bermain.

Kecuali kalo yang njajan itu para orang dewasa di rumah. Apalagi yang dibeli itu snack sebangsa chiki-chiki. Dijamin Shinfa bakal nangis kalau nggak dibolehin ikut menikmati. Makanya Teti, Dwi, atau Nurul suka berseloroh kalo lagi makan snack yang banyak penyedapnya itu, “Eh, diumpetke. Ntar dimarahi Mbokne Njebik lho!” *Njebik itu olokan buat Shinfa... dari panggilan Abik* Hehe.



Tapi, untuk minggu depan jajannya distop dulu ya. Kan bulan puasa. Menahan dari makan dan minum, juga nafsu badani dan nafsu batini, dari terbit fajar hingga terbenam matahari, untuk penyucian diri.

Marhaban ya Ramadhan. Alhamdulillah wa syukrulillah, kita kembali memasuki bulan Ramadhan. Mohon maaf lahir batin ya untuk semua kekhilafan dan kesalahan aku. Selamat berpuasa, semoga kita termasuk orang-orang yang beruntung dan mendapatkan kesucian lahir dan batin amiiin.

13 comments:

salma said...

Waa shinfa suka jajan ya? pasti seneng deh kalo dirumah bun`e banyak klinting², klontong², cring², tung², teng², tok², tik² hehehe.
Untung mba Salma gak suka jajan, bisa gak masak nanti bun`e.

Bener Shinfa jangan suka dikasih chiki²an ya... tar tenggorokan sakit loh kek mba Salma amendelnya diambil hiks.

Maaf lahir bathin juga ya wuk, met menjalankan ibadah puasa... :)

Nia said...

Wah, banyak juga ya tkg jajanan yg lewat di dpn rmh Shinfa. Di sini ga ada tkg jajanan yg lewat jdnya Rayna ga tau jajan.

Maaf lahir batin jg ya Isma, selamat menyambut bln yg penuh berkah dan ampunan.

keep smile said...

kok yo enek wong dodolan mlebu neng omah'e abiq hehhehe, lawong omahe ndesoooo poool. Eh kalau pengen anak gak suka jajan, pindah aja ke Hawaii dijamin deh gakpernah dengan tung2, teng2, cring2, or apalah hehe

Ryu`s Mom said...

Pentol itu apa ya? baru denger..

Shinfa doyan jajan, memang jajan itu enak..apalagi klo yang makanannya leza.

Tapi jangan kebanyakan jajan juga ya, bisa-bisa nanti kamu menghabiskan dana ibu lagi..hehehe

Ok deh selamat menunaikan ibadah puasa juga..mohon maaf lahir dan batin.

Dhona said...

Sama dong ama Fia suka jajan. Tapi kalo jajan yang pake MSG gitu juga aku larang keras. Di rumah nggak ada yang boleh jajan itu. Alhamdulillah Fianya juga nggak begitu suka.

Mohon maaf lahir dan batin juga ya semoga ibadah kita di tahun ini lebih sempurna daripada tahun sebelumnya.

farrel's mom said...

klo Alel gk biasa jajan secara jam 9-5 dia gk kluar rmh, krn gk dibiasain jd jarang minta. klo dgr suara penjual eskrim kadang suka minta "sa akim" eskrim maxutnya. Maaf lahir batin ya Jeng

Ninie said...

Wah Toss ya Shinfa ma Arya, eamng hoby jajan tuh terpengaruh ma lingk, baisanya lingk rame dan guyup bnyk tukang jajanan palagi di linkgku halah sehari bisa 10 rb utk seumur Arya ....nanti klo di mbah jawa bingung gag ada tuakng jajanan tapi tinggal comot punya mbahnya scr beliau buka toko mini hehehheheh

Jeng arep mudik nanti insyallah do'ain yo, kopdar gag ki...

Anonymous said...

sama tuh shinfa ama rayga, dia jg suka jajan.met puasa yah jengk:) maaf lahir batin.-mutia

lierieh said...

wah kalo jajan sih tante juga suka shinfa hehe... ntar kalo ada yang klinting...klinting lagi kasih tau tante ya hehe....

widie said...

Shinfa..jadi mengenin Akbar neh..dia jg dulu sering nungguin tukang krincing2 tu...hiks..sekarang disini ga ada yg bunyi2 gt kasihan deh....

Ga papa mba asal ga sering2 kalo jajannya makan sate seh sm aja tu kan buat makan hehe..kl jajanan yg kaya chiki2 itu yg ga boleh kan...

Selamat menjalankan ibadah puasa juga ya mba Isma sekeluarga, semoga puasanya lebih baik dr tahun sebelumnya, Mohon maaf kalo daku sering salah kasih coment yaa..dan menyinggung hati...

Vie said...

Shinfa udah pinter jajan ya.
Bisa tuh tante minta dikit aja.

Selamat menjalankan ibadah puasa dengan khusyuk. Mohon ma'af lahir bathin ya Is. Salam sayang buat Shinfa.....

Tia said...

wah shinfa suka jajan ya? kalau gitu isma yg harus mengontrol jenis jajanan apa yg boleh buat shinfa :) diusahakan jgn menikmati jajanan seperti chiki dllnya itu, (makanan ringan dlm kemasan) ga baik kalau keseringan, karena banyak memakai MSG :)

Fa said...

wew, besok klo tante maen, diajak njajan ya Biq :D

btw, met menjalankan ibadah puasa juga ya Is, mohon maaf lahir dan bathin... *wah, saya blom kebagian puasa nih* :(