06 September, 2007

14 comments 9/06/2007 07:02:00 AM

Rokok itu Racun!

Posted by isma - Filed under



Nggak tahu kenapa aku paling benci sama benda yang satu ini. Yang kata pecandunya nikmat bukan kepalang, tapi kalo menurutku tidak sama sekali. Karena setiap isapannya malah bikin dada sesak, kepala pening, dan migrain. Yah, jangankan jadi pecandu, kena asap rokok ajah aku langsung pilek!

Makanya aku sebeeel banget kalau pas rapat, trus si bos sama dua orang temen cowok pada berlomba-lomba “nyepur”. Wis to, dijamin esok harinya aku sudah terkena tanda-tanda pilek. Seperti hari ini nih. Gara-gara kemarin kena asap rokok si bung kumis. *hrrrrrgh!*

Ayah dulunya juga ndatuk *candu rokok* banget! Bibirnya aja mpe biru coba. Tapi, alhamdulillah, sejak mau menikah, ayah sudah mengurangi rokok. Dan, ketika menikah, dia bener-bener bisa bebas dari rokok. Hebat. Ayah aja mpe bingung, kok bisa!
“Jangan-jangan pakai wirid apa gitu ya, biar aku nggak ngrokok,” selidik ayah curiga.
Aku sih cuma ngakak. Wirid apaan. Wirid marah sih iya. Hehe. Aku memang selalu pasang wajah serem sambil ngomel-ngomel kalau lihat ayah ngrokok. Awal-awal sih suka tidak terima gitu. Tapi, setelah aku jelasin kalau pilek dan migranku bisa kumat gara-gara asap rokok, akhirnya dia mau mengerti juga.

Meminta ayah untuk tidak merokok memang gampang. Tapi, kalau dua kakak cowok ayah, alias pakde-pakdenya Shinfa… alah-alah, jangan harap deh bisa berhenti. Mereka berdua ndatuknya sudah nggak ketulungan. Kalau main ke rumah, pasti bawaannya rokok. Sampai-sampai bau rokoknya bersisa di baju atau pipinya Shinfa. Waduh! Ini sih bahaya. Padahal Shinfa lengket banget lho sama dua orang itu. Sementara aku kalau mengingatkan, yah sama saja dengan nguyahi segoro. Orang sudah pakde-pakde, sudah paham njobo njero. Permintaan istrinya aja tidak digubris, apalagi aku yang cuma adik ipar.

Lalu, aku pun mulai mengenalkan Shinfa kalau rokok itu berbahaya. Maksudku sih, biar Shinfa bisa protes langsung ke pakdenya. Biar kalau mau nggendong Shinfa jangan sambil merokok.
“Dik, besok kalau Pakde ngrokok, bilang ya, Pakde rokok itu racun. Nanti Dik Abit kalo kena asapnya bisa sakit,” aku mulai mendoktrin.
“Pakde Gentung?”
“Iya.”
“Pakde Iim?”
“Iya dua-duanya. Oke?”
“Oke.”

Habis doktrinasi itu, Shinfa ternyata belum bisa langsung ngomong. Jadi, harus aku mbisikin dulu kalo pas Pakde-Pakdenya merokok di dekat Shinfa. “Dik, ayo ngomong. Pakde, jangan ngrokok. Rokok itu racun.”
“Apa. Bu?” dia malah ikut berbisik-bisik.
“Iya, Adik ngomong sama Pakde. Kayak kemarin yang Ibu bilang itu lho…”
Hehe tapi, bukannya ngomong. Shinfa malah lirik-lirik. Hwaa… gatot deh.

Sampai suatu ketika, pas aku di dalam kamar, sementara Shinfa di ruang tamu bareng Pakdenya juga anggota keluarga yang lain, aku mendengar Shinfa bilang, “Pakde lokok itu lacun!”
“Weh, cah cilik kok ngerti racun barang!”
Huehuehue. Yes! Pinter! Aku bersorak.
“Siapa yang ngajarin?” tanya Pakde.
“Ibu,” jawab Shinfa polos.
Pletak! Waduh, kok Ibu sih. Ketahuan deh kalo ada pesan sponsor. Hehe.

Juga pas di tempat Pakde Gentung. Ketika Pakdenya siap mau ngeluarin rokok, tiba-tiba Shinfa nyeletuk, “Pakde lokok itu lacun. Bahaya.”
“Weh, kok pinter. Gi lo, anake we ngerti nek ngrokok itu bahaya,” komentar Mama Watik. Hehe. Ternyata semua pada mendukung Shinfa tuh. Yes. Gerakan antirokok ya, Shin!

Tapi ngomong-ngomong soal doktrin rokok itu racun, kemarin aku pernah dibantah sama Shinfa. Ceritanya, waktu itu Shinfa mau ngambil antinyamuk mat elektrik habis pakai yang tercecer di lantai pakai tangan. Aku langsung bilang, “Adik, jangan dipegang, itu racun.” Maksudku biar dia nggak main-main sama antinyamuk. Kan bahaya tuh.
But, Shinfa membantah, “Lacun itu lokok.”
Weks! Pinternya hehe.
“Iya. Tapi, ini juga racun, Dik. Kalau kena mulut bisa bahaya. Dik Abit bisa sakit. Wong ini buat mbunuh nyamuk kok,” jelasku sambil senyum-senyum.

Ternyata ya, anak kecil tuh mang polos, putih. Diwarnai A ya jadi A, dikasih B ya jadi B. Tapi, kalau soal rokok itu racun, aku pikir perlu aku kenalkan ke Shinfa sejak kecil. Karena siapa sih yang nggak tahu bahayanya rokok. Kita yang nggak ngerokok aja bisa jadi perokok pasif kok, gimana nggak merugikan coba. Jadi, say no to cigarette ya, Shin!

14 comments:

keep smile said...

Waktu aku KKN dulu, temen satu posku sering marah-marah ke Kavin, habis kalau dia datang pasti semua rokok dicokle'i. Tapi om Beleknya tuh pinter jawabnya kalau diprotes Kavin untuk tidak ngerokok, eh dia jawabnya "makanya Kak kavin jangan ngerokok kalau udah gede." Ihhhhhh apeeeeeekkkkkkk deh

ninda said...

Hiks, no comment.

mama arya said...

Ibu Good..good, Shinfa nurut ma Bune' yo Wuk

Ryu`s Mom said...

Keukeh ya bahwa racun itu cuma rokok...manut pisan.

Iya aku juga sebel banget sama bau rokok, apalagi klo ada yg ngerokok pengen aku ambil dan buang aja deh rasanya.

Untung suamiku bukan orang perokok..happy jadinya..gag tersiksa..

istantina said...

weeeee.. aku juga super duperrrr seeebbeellll nih mbak ama para perokok2 ituuu..... coba peraturan denda buat perokok bisa bener2 diterapinn..

Dhona said...

Aku paling sebel ama rokok. Udah bau isinya racun semua. Alhamdulillah banget bapak Fia emang nggak ngerokok dari dulu. Kapan ya bisa bebas rokok di lingkungan kita? Mengkhayal dot com.

Anonymous said...

Alhamdulilah akhirnya bisa coment...

Bun TOS dulu ah aku gak suka bau rokok dan ada yg merokok disktrku....

Hore shinfa nurut...kalow rokok itu racun yah sayang...;) kita galangkan anti rokok ;)Najwa

Vie said...

Jangankan ngerokok, bau asapnya aja aku dah mual. Pengsan aku bisa kalo kelamaan ngirupnya, klo pas lewat ada yg merokok gitu. Untung Tamara juga sensitif begitu, gak tahan ama asapnya.

angin-berbisik said...

hehehe....aku sih emang ga merokok....dan sebenernya juga ga suka kena asap rokok, tapi ya gimana...kita hidup di bumi ini ga sendirian...yaaa gitu deh..*tau maksudku ga Is?* hehehe

hilda said...

setujuuuhhhh..ambune apek banget kok masi aja pada doya rokok yak? :p mendingan maem jadah manten to.,...

.:diah:. said...

stuju!!! koq dah tau malah masih banyak yg ngerokok yaa?? malah banyak lho dari kalangan kesehatan yg mlakukan hal itu.. *edann yaakk?? :(

Anonymous said...

anak siapa dulu dwong..anak jeng isma gitu lho..pinter tenan.Hihi..ngomong nya pake pesan sponsor yah gpp,kan biar ibu ikutan WITT (Wanita indonesia tanpa tembakau) :D--MUTIA

widie said...

Iya bener, "lokok itu lacun!"
apalagi ada anak kecil yg ikut menghisap ya udaranya ya asapnya wadaw...bener-bener2 bahaya...buat sekelilingnya lho bukan buat siperokoknya aja hehe...

Iman Brotoseno said...

wah , pas baca postingan ini,,,saya sambbil ngerokok kebal kebul..maap maap