08 May, 2007

8 comments 5/08/2007 02:35:00 PM

Mudik Lagiii...ke Tepalonan

Posted by isma - Filed under
Duuh, rasane suwe banget nggak cerita-cerita. Biasalah ibu rumah tangga yang banyak pikiran, pinginnya merem terus, tidur terus, ngebo. I-| Alhamdulillah abis jalan2 kemarin kondisi badan nggak ngedrop, jadi Shinfa aman dari tularan flu atau semacamnya. Dan, aku juga masih bisa mendadak mudik ke Pekalongan lagi…:x

Sering banget ya aku mudik, hehehe. Lha wong Pekalongan tuh cuma situ kok, sakrokoan istilahe. Daripada kepikiran terus, sama kondisi Simak, Mbah Idah kalo Shinfa manggil, yang seminggu kemarin sakit gara-gara kecapekan.:(
Tadinya aku agak heran juga, sebelum ke Jakarta, Sinfa bawaannya kok bilang: “Bu, Dek Abit te Tepalonan ya…,” pintanya melo, malah pakai bibir membik2 siap menangis. Gitu terus. Atau tiap aku ngucapin Pekalongan, pasti deh Shinfa nyambung, “Dek Abit te Tepalonan…,” sama nyebut-nyebut Mbah Idah segala. Eh, gag taunya pas aku telpon, adikku bilang Simak lagi sakit. Hm, jadi ada semacam ikatan batin kali ya… :-*

“Lha gimana, apa jumat besok mudik aja,” ayah kasih usulan. “Ntar pulangnya Minggu sore apa senen sore.”
Dan, setelah ditimbang-timbang, jadilah Jumat sore aku mudik ke Pekalongan. Tadinya Shinfa gag mau diajak. Cuma, aku kok semedot rasane, sepi, gag da teman. Malah kalo aja ayah gag sekolah sabtu minggunya, kita mau motoran berdua tanpa Shinfa. Soalnya menurut ayah, kasihan Shinfa, ntar capek di jalan, trus sakit. Tapi, setelah aku rayu-rayu, apalagi gag tega ngeliat Shinfa terus2an pingin ke Tepalonan, ya udah Shinfa pun diikutmudikkan.;;)

Setelah berkemas2 seadanya, berdua kita naik travel. Biasanya kita naik Soma, tapi karena sore itu gag berangkat, jadinya ayah beliin kita tiket di travel Ra*ayu P&rs@da. Tapi, something nyebelin kembali terjadi. Karena datang ke agennya telat *padahal biasanya molor mpe setengah lima baru berangkat* kita ditinggal, dan uang karcis dibalikin separo. Mau marah gimana, gag marah tapi sebel. :-SS But, yang pasti aku tambah mantap aja untuk tidak lagi memakai travel yang dimaksud setelah kasus yang dulu. Untung masih ada travel R*ma S*kti jam lima sore. Nunggu bentar gag papalah. Yang penting jadi mudik beneran.

Sampai Pekalongan, semua sehat n baik-baik saja. Shinfa yang tambah gede, juga sudah ngebolo sama Mbah Idah, Mbah Uzer, juga orang rumah yang lain. Cuma, kenapa dia kok masih suka bilang: “Te Tepalonan, Bu…”
Aku melongo. “Lho ini kita lagi di Pekalongan…,” jawabku sambil mikir. Sebenarnya makhluk apa sih Pekalongan itu? Mmmm… :-/
“Paling pahamnya Abik, Pekalongan itu barang apa gitu…,” kata Lek Nasir.

Hehehe… masak sih. Ya, namanya juga anak kecil. Dia punya pikiran, dunia, dan bayangan sendiri yang sering kali berbeda jauuuuh sama yang dipahami wong gede. Bisa jadi Tepalonan yang dimaksud Shinfa itu suatu tempat yang kalo mo ke sana pasti naik mobil. Jadi, biarpun dah di Pekalongan, masih bisa pergi ke Pekalongan lain yang juga naik mobil. Hehehe. Iya kali ya… =))

Di Pekalongan Shinfa nengokin sepupu barunya yang baru 40 hari. Namanya Nala Nawra Azimta, puteri keempat Bude Ismawati, alias mbak kandungku. Shinfa juga nengokin mbah uyut Itah *sehat selalu ya mbah…* dan yang selalu ditunggu-tunggu… naik dokar. Hehehe. Girangnya, bisa naik dokar lagi, sampe njerit-njerit. Wong ndeso yang lupa sama ndesonya. Hehehe. :-j
Dari tempat Bude, kita langsung siap-siap buat balik jogja. Cepet banget sih, tapi seneng. Sebentar tapi marem. Palagi lihat Mbah Idah dah sehat seperti sedia kala, dannn… dapat angpau hasil panen dari Mbah Uzer, makasih mbah. Besok mudik lagi deh, pasti. *maunyaaaa....* $-)

8 comments:

Mutia&Rayga said...

wah, aku juga dulu suka pake soma, tapi dari smg-mgl.masih ada yah. kalo smg-yogya aku pake travel apa yah, angka gitu deh.Pernah juga ke pekalongan dari smg naik Kereta kaligung, masih ada gak?dulu ke Pkl itu ke Dagen kalo gak salah. hutan gitu deh. Aku kangen deh ama yogya.Dulu seriiing banget ke situ, ada temen yang rumahnya di Gowok polri, aku slalu nginep disitu:)

Miming said...

naik dokar mbak...?! weee dadi kangen dokaran di malioboro isuk-isuk sebelum menghirup udara knalpot hehehe

Tety said...

Walopun sebentarmudiknya tapi berkesan bgt kan, palagi bagi shinfa, memang anak-anak tuh suka dengan tempat or hal-hal yang baru, btw maaf ya Is selama dikau di jakarta kita ga' sempat ketemu, nanti kalo ada waktu lagi dikau ke jakarta insya allah kita bisa kopdaran ya

salma said...

Pekalongan? hehe kota yg bikin aku trauma *tuing*, u know kan hahaha

farrel's mom said...

waaa ada yg dapet angpao... bagi2 doonk.. Tepalonan tuh apa siy Shinfa? Mdh2an si Mbah slalu sehat deh

nasywa said...

shinfa habis nengokin si mbah yah di kota batik, uenake naik dokar..

neli said...

kalo ke Pekalongan - Jogja mah bukan mudik yeee... hihi.. asik bener mudik deket gt..
aku pernah punya pengalaman super menyebalkan ama travel di Jogja smp sempet ngomel2 n supirnya ketakutan huehehehhe...

Nia said...

Shinfa, asik ya pulang mudik panen angpau. Traktir Rayna yaaaaa ;)