14 May, 2007

12 comments 5/14/2007 04:40:00 PM

Kenalan sama SALAM

Posted by isma - Filed under


Setelah menunggu-nunggu waktu sekian lama, akhirnya jadi juga Sabtu kemarin aku ajak Shinfa berkenalan dengan tempat main SALAM: Sanggar Anak Alam di daerah Nitiprayan Kasihan Bantul. Tentang SALAM, infonya aku dapat dari berita salah satu koran nasional beberapa tahun yang lalu. Malah waktu itu aku belum hamil Shinfa. Tapi, aku sudah sempet cerita ke ayah soal berita itu, karena aku tertarik banget.

Yang jelas, SALAM menghargai potensi anak untuk bisa berkembang dengan dampingan, juga mengajak anak untuk kenal lebih dekat dengan lingkungan sekitar, dan murah berkualitas. Tiga hal yang juga aku pahami dari hasil kenalanku sama LSPPA (lembaga studi tentang perempuan dan anak), SPA (silaturrahim pecinta anak), dan bermain2 bareng anak-anak Bomo Pacitan selama 6 bulan ditemani oleh Sawo Kecik.

Pertama kulo nuwun, disambut oleh gubuk TK yang terbuka, kayak di pemancingan gitulah. Tapi, setiap sudut dindingnya dipenuhi gambar kreasi anak-anak, tumpukan buku-buku yang tertata rapi, sama alat permainan yang juga rapi. Tapi, tempat main Shinfa bukan di situ. Aku masih harus menyusuri pematang sawah, yang juga dipakai untuk memelihara ikan. Melintasi gubuk, dan sampailah di rumah sawah.

Hehe. Mungkin kebayang lucu ya. Tempat mainnya namanya Rumah Sawah. Tapi, mang begitu adanya. Yah, seperti desa wisata yang ditayangin di tv itu lho, sebagai alternatif liburan. Yang kata Teti, “Kalo kayak gini, nong omah we ono.”

























Ya jelas di rumah juga ada. Lha wong Moyudan tempat Shinfa tinggal mang lumbung padi Sleman. Justru dengan lingkungan bermain yang sama-sama bersawah, harapanku sih Shinfa jadi dekat dengan asalnya. Tahu jati dirinya yang orang sawahan. Samalah juga untuk tidak menjadi orang Jawa yang gag ngerti jawane. Begitu.

Kemarin Shinfa sudah ikut kelas. Yang kata ibu guru yang berjilbab itu, “Untuk dua bulan ke depan sebelum tahun ajaran baru, sifatnya mengulang bulan2 yang lalu.” Kegiatannya bermain, bernyanyi, snack time, sama mewarnai. Shinfa menikmati banget pas main puzzle, sambil kutemani. "Kegiatan lain, tiap pertengahan bulan hari kamis, kita ada renang," tambah Bu Lies yan suaranya lembut banget.

Tapi, Shinfa belum resmi aku daftarkan. Aku masih harus ngobrol sama ayah. Termasuk soal SALAM yang basicnya memang tempat bermain umum, yang menerima anak-anak dengan background yang berbeda-beda.

“Kalau soal keagamaan sih, aku lebih percaya Shinfa dibimbing langsung sama ayah-ibu juga keluarga,” usulku sama ayah malam itu. “Toh, Shinfa juga masih masanya bermain. Belum genap 3 tahun."

Dan, alhamdulillah kita bisa ambil kesepakatan. Apalagi Shinfa kan juga sudah ikut TPA (Taman Pendidikan Al-Qur’an) tiap Selasa dan Jumat, bareng Buliknya. Akan lebih berwarna jika tempat main Shinfa yang pagi, itu pun cuma tiap Sabtu, nilai yang dikembangkan lebih universal.

Sebenarnya seminggu masuk tiga kali. Senen, Rabu, dan Sabtu. Tapi, berhubung si ibu liburnya Sabtu, ya udah seminggu masuk sekali juga gag papa. Yang penting ada nuansa baru. Dan, yang paling penting, aku gag kehilangan momen menemani Shinfa belajar mengenal dunia luar. Di samping aku bisa jadi pendamping ples fasilitator pribadi yang terpercaya.

Kalau soal biaya sih ramah banget sama kantong ibu. Satu bulan cuma bayar uang snack 20.000 sama uang pangkal 150rb untuk satu tahun dan bisa dicicil. Hm… so nice kan? Jadi, kalaupun endingnya seminggu cuma bisa masuk satu kali, aku gag merasa rugi apa-apa.

12 comments:

Nia said...

Wah, Shinfa seneng bisa maen di sawah, Rayna ikutan yak berhub blm pernah maen ke sawah...

salma said...

Rumah Salma juga deket sawah lho... tapi emang belom pernah sih aku ajak kesawah gitu, keknya cerita ini bisa jadi ide nih buat sekali² jalan² di sawah...
Shinfa seneng yah pasti ketemu temen² baru...

mama arya said...

Sawahnya semua ditanami padi ya mbak, udah mengkuning siap di panen...Mbahnya Shinfa mau panen yak

farrel's mom said...

klo dibekasi ada SALAM aku mau tuh... sayangnya disini gk ada...! t4nya okeh en harganya murmer ya Jeng... Shinfa ikut TPA mule umur brp? Piyey mo aku masukin juga ah.. bentar lagi kan 2 taon. Shinfa seneng ya disana masi byk sawah...

bundanya i-an said...

aduh... sawahnya menggoda.. kalo aku sih lihat sawah pasti ingatan pertama nasi timbel... huuu bawaannya laper...

nasywa said...

enak tuh shinfa belajar sambil bermain disawah biar ngga bosen tapi jangan kepanasan ya nanti bisa ganti kulit loh he..he..

Ina said...

tiap mudik ke Bogor, sawah jadi tempat faforit anak-anak sama eyangnya tuh....

Ryu`s Mom said...

Disini sawah juga ada siy..tapi ya tetap aja susananya jauh berbeda. Asri banget ya pemandangannya.

ameera said...

gayanya Shinfa, kemayu banget..
senengnya banyak temen main ya, Shin...

lirih said...

wah asiiik amat neh... main2 di sawah, hare geneh susah nyari yang pny sawah

Tety said...

Shifa asyik bgt main di sawah, di sini mah ga' ada sawah

Miming said...

mbake... ada info sekolah sd yang kayak salam ga..? puyeng nih taon depan wis mudik, hrs nyari skul buat anak2

pinginnya sih sekolah yg gak membebani anak2, tp mengasah kreativitasnya...

matur nuwun nggiihh