09 February, 2007

7 comments 2/09/2007 03:28:00 PM

UNFORGETABLE…

Posted by isma - Filed under

Abis Kenalan...

Kenalan sama ayah pas jamannya ini. Sebelumnya blas-blas, nggak kenal sama sekali. Aku yang cuek, jutek, dan perfeksionis. Ayah yang ramah, kalem, dan apa adanya. Bedaaa banget! :x

Critanya waktu jamannya itu, aku pernah jengkel banget X( gara-gara dibiarin sendirian ngisi kegiatan di masjid. Malam-malam lagi. Mana jalan posko ke masjid gelap gulita. Udah gitu nyampe di posko nggak ada temen-temen! Kata anak induk semang, para cowok lagi pada ngabur nyari bakso. Sementara ayah katanya nganterin temen cewekku yang lain ngisi kegiatan di masjid kampung tetangga. Sebel!

Nggak perlu basa-basi, aku ambil senter, trus ngabur ke rumah Pak Janan.O:) Emang aku ndak bisa pow kabur dari posko. *hik…hik…hik* Kebetulan keluarga Pak Janan lagi bikin tempe sambil nikmatin jagung goreng. Aman deh aku di situ.

Lima menit pertama aku masih asyik ngobrol, sambil was-was kalo nggak ada yang nyariin gimana? Waktu itu aku udah kepikiran, kalau ternyata nggak dicariin ya terpaksa deh pasukan kalah perang, pulang ke posko minta dianterin Pak Janan *malu dot com*. :

Tapi, ternyata yang terjadi malah sebaliknya. Aksi protesku dapet jawaban. Anak-anak pada ribut nyari-nyari, nanya ke orang-orang kampung aku pergi ke mana. Aku dieeem aja, biarpun suara motor ayah sudah berapa kali bolak-balik lewat depan rumah Pak Janan. Sebenarnya aku nggak peduli, siapa di antara teman2ku yang care mo nyariin aku. Sampai panik, kalang kabut, dan hampir nggak rasional. Karena tujuan protesku ke semua temen kelompokku, biar mereka nyadar kalo aku nggak mau dicuekin gitu.:-SS

Hihihi. Ternyata eh ternyata. Ada some one yang responnya keliatan banget.B-) Takut dan khawatirnya kentara banget sampai semua pada heran ples geleng-geleng. Malah temen cewekku cerita,

“Tadi sampai ke posko tetangga desa lo. Sapa tahu kamu main sampe sono.”

“What! Mana berani aku malam-malam ke sana.”

“Tahu. Pokoknya dia bingung pol. Aku yang dibonceng aja sampe wedi saking ngebute!”

“Ah, masak siy?” *ceprik-ceprik berbunga-bunga*:x

“Eh, jangan-jangan…ada-ada…”

Hehehe, tau kan siapa dia… Tapi, sebelnya pas beberapa bulan kemudian dikonfirmasi ke orangnya, eh dia ngeles, “Lho kan sebagai ketua harus beratanggung jawab penuh sama anak buah.”

Huh, ayah! :P Bilang udah mulai suka aja kok repot to!



Njelang Nikah

Kalau yang ini jamannya ini. Aku harus ngampung di desa Bomo Punung Pacitan, negeri seribu goa. Pulang ke jogja, secara daku belum kelar kuliah, paling satu bulan sekali dapet libur enam hari. Selama enam hari itu ketemu ayah paling dua kali. :-S Paket hemat deh!

Kebetulan entah bulan yang keberapa, ayah harus ngantar Mbah Uti jalan-jalan ke Riau, tempat Mbak Anik. Dan terpaksa liburanku ke jogja ndak bisa ketemu sama ayah.
Duh rasane sediiih banget. :(( Nelongso! Orang liburnya terbatas, eh pas libur nggak bisa ketemu sama yang dikangeni. Hikz..hikz..hikz.

Tapi, ternyata ayah tetep care sama kangenku. *ceprik-ceprik* ;) Dia sempet nitipin sesuatu sama Naning, Bunda Zahid yang sekarang sudah jadi orang Jkt.

“Nih, buka gih!”

“Apa to… Kok tumben-tumbennya pakai acara give something gini…”

Ooo, ternyata payung berenda sama senter mungil. =:) Tahu kenapa ayah kasih itu, bikos dua benda itulah temenku kalau pas jalan-jalan menelusuri bukit cadas malem-malem. Palagi musim ujan. Kok ya tahuuu aja apa yang daku perluin. Duuuh, jadi ngerasa diperhatiin lagi deh. @};- Makasih ya. Rasane legaaa banget.

Lebih legaaa lagi pas aku selesai buka kado, Naning teriak kalo ayah telpon dari Riau. What! Kebetulan banget. Padahal kita gag janjian.

“Kok bisa sih, pas aku di tempat Naning.”

“Iya. Kok bisa.” ;;)

*hu..hu…hu, nangis lagi deh!*



Abis Nikah

Hari-hari pertama aku berani pake motor sendiri ke kantor. Pas sore harinya ujan deresss pol. Pake tambahan petir sama gluduk lagi! Tapi, berhubung ndak brenti-brenti, udah deh nekat membelah angkasa nan menyeramkan. *terbang kaliii…*

Di tengah jalan, :( rasanya aku dah gag mau terus. Palagi pas lewat ringroad UMY, keliatan banget kilatnya di langit sebelah barat. Saking takutnya aku mpe nangisss. Hu, tahu gini mending aku dianter ajah. Tapi sudah kadung, biar lambat asal sampai rumah dengan slamet deh pokoknya. [-O< Dan karena lambat itulah aku sampe rumah pas azan maghrib.

“Lho wis bali to? Ora papasan po?” ibu nanya pas ngelihat aku dah lepas helm.

Oh, baru tahu nih kalau ternyata aku dijemput sama suami tercinta. :-O Kok gag telpon gitu lo. Iya kalo papasan. Kalo gag, terus ayah bablas sampai kantor? Eh, ternyata bener. Sore itu karena gag papasan, jadilah ayah bablas mpe kantor, dan baru sampe rumah hampir jam tujuh malem.

Duh, si ayah. Jadi merasa, ternyata ada yang ngawatirin. Ihik..ihik..ihik. :x

Sampai sekarang pun kalo sorenya hujan deres, pasti deh makjegagik, ayah tiba-tiba aja udah ngikutin aku dari belakang. Padahal aku sendiri nggak nyadar papasannya di mana. :-* Makasih ya, Yah.


Nah, buat mummy Rayna, ibu Ais, mama Mirza, dan ibu Angky yang juga abis anniversary, yuuuk saling ber-unforgetable yuuuk…


Bikos menurut jeng ini, sedikit kenangan bisa jadi memang tak ada harganya untuk detik ini. Tapi, mungkin pada detik lain ketika sudah tak ada lagi ingatan akan kenangan itu, ia akan jadi sangat berharga dan bernilai....(*)

7 comments:

Nia said...

Bun, foto donk ama payung berendanya. Pengen liat niy ;)

Mama Firza said...

Halah.. ternyata cinta lokasi juga yach.. sama ma daku dunk.. cinta bersemi dikampus .. xixixi..

wiedy said...

kkn dunk mba (kisah kasih nyata)

neli said...

walah...ketauan nih kalo cuek, jutek n perfeksionis haha.. temenan ama si Ayah aja ah yang ramah, kalem & apa ada nya...
*kaburrrrrrrrrrrr*

nasywa said...

Paling seneng emang kalo lagi di kwatirin sama suami.. rasanya jadi gimana gitu..

Nasywa said...

Cowok emang suka gitu ya... suka pura-pura cuek, padahal mah butuh.. hehe..

NdaH said...

walah shinfa kan baru 2 taun to mbak e .... masi lama kali buat mikir jodo buat shinfa :))